Jurnal Minggu Ke-2 Juni 2012: Tour de Singkarak, Kopi Nunos, dan Berkunjung ke Bukit Langkisau

16:26

Sabtu dan Minggu di perantauan rasanya tak pernah sepi agenda. Sabtu lalu saya mengagendakan untuk menonton Tour de Singkarak. Tapi sebelum itu tumben-tumbenan saya agak rajin. Selepas bersih-bersih rumah, saya ke salon dengan teman serumah. Ini pertama kalinya saya luluran ke salon seumur hidup. Silakan judge saya, yang pasti sih masih mandi tiap hari kok. Yah mesti hanya sekali. 
Kemudian kami brunch Soto Padang di Bofet Rajawali. Di Bofet Rajawali tersedia aneka menu sarapan ala minang lengkap dengan cita rasa yang cocok di lidah dan perut orang manapun. Kasirnya pun ganteng, keturunan Pakistan. Sebelas duabelas lah sama Zayn Malik (penting). Lokasinya ada di Jalan Juanda Padang.

Pulang dari Bofet ternyata tour de Singkaraknya pas lewat, jadi kami ketemu Tour De Singkarak di Jalan Khatib Sulaiman, lebih cepat dari dugaan kami yang mengira pukul 13.00 baru akan sampai di Padang, saat itu masih jam 12an.

Tahun lalu saya tidak terlalu memperhatikan tentang kecepatan atlet, yah pokoknya keliatannya mereka mengayuh mati-matian dengan sangat cepat, tapi kemarin saya perhatikan kecepatan mengayuh sedepadanya seperti kecepatan sepeda motor, apalagi dengan pengawalan dan pemblokiran jalan jadi bener2 cepet banget, sekelebat mata udah lewat semua, jadinya saya terkesima dan lupa ngefoto. :p

Saya berinisiatif nyusul mau liat lagi di rute lain. Hari itu rutenya dari Pantai Gondariah Pariaman ke Painan-Pesisir Selatan, jadi lewat Teluk Bayur. Saya pun berfikir untuk menuju Alang Laweh, jalan menuju Teluk Bayur, dan ternyata jalanan masih padat merayap akibat pemblokiran jalan, jadi walaupun udah ngawur banget naik motor sampe nyempil-nyempil diantara truk-truk gede yang mau ke Pelabuhannya, tetep saja saya telat. Tournya sudah sampai Bungus, pelabuhan yang pemandangan menuju ke sananya sangat indah di pinggiran Kota Padang. Udah jauh banget dan tak terkejar lagi dari tempat saya di Alang Laweh. 

Sorenya saya jalan-jalan dengan teman-teman. Di perjalanan kami menemukan arak-arakan bendi. Ternyata ini arak-arakkan orang menikah. Kabarnya sudah jarang yang menggunakan wahana trasnportasi tradisional ini di upacara baralek gadang (pernikahan. Jadi saya cukup beruntung bisa menyaksikan rangkaian upacara adat ini. 
Kami makan sore di McD, sholat di sana kemudian ke Rumah Kopi Nunos, one of the most cozy place buat nongkrong-nongkrong, ngumpul sama temen atau sekadar mau blogging. Rumah Kopi Nunos ini terdiri dari dua lantai, di atas rame yang nongkrong sama temen juga smooking room, tapi ada teras di balkon yang dibatasi pintu jadi gak kena asap rokok dr smooking room, klo di bawah cozy dan nyaman banget deh suasananya, apalagi saat itu di luar hujan badai, jadi enak bener deh ngopi. 

Ini kunjungan kedua saya ke sana, baristanya baik loh, ramah banget gitu. Kami di sana sampai maghrib kemudian kami lanjut "makan" lagi ke tempat saudaranya Diana yang sedang "menaiak rumah" atau syukuran rumah baru, bener2 acaranya makan makan dan makan muluuk yakk. ahh gapapa mumpung masih di Sumatera Barat :)
Rumah Kopi Nunos

YEAYY SUNDAY IS COMIING!!

Ritual hari minggu: kondangan! Karena yang nikah tetangga kantor, di sana ketemu orang-orang kantor juga deh. Foto sampai puass, tapi sayang saya lupa minta poto yang sama mempelainya :p *muda-muda pikun.* Makan ini makan itu, merasa kenal baik dengan mempelai jadi berani nyoba beberapa makanan tanpa sungkan. Tau sendiri kan kuliner minang gimana enaknya.
Setelah puas makan berangkatlah kami menuju Painan-Pesisir Selatan, di sana sudah disambut dureen, puas makan duren gratisan, bener-bener deh duren painan lamak bana...


Rupanya di Painan sedang ada Pameran, kami pun melihat-lihat pameran yang sedang diselenggarakan di pusat kota Painan, ada latihan para peserta Pemilihan Uda-Uni Painan, kebetulan ada stand kantor kami jugak, heboh-heboh lah kami di sana poto-poto dan bikin orang lewat pasti ngeliatin :p

Ajaibnya ada kerak telor lho, jadinya Diana nyobain beli. Seru juga pamerannya meski gak ruame yang padet banget macam PRJ tapi kelihatannya makin malam makin rame sih, kami di sana sore. Stand-stand yang ada kebanyakan produk dari UKM setempat dan instansi pemerintah.
Menjelang sunset kami meluncur ke Bukit Langkisau, kami terlambat karena sudah terlalu sore, peserta Festival Langkisaunya udah pulang, tapi pemandangan sunsetnya worthed buanget.
Acara di Painan ditutup dengan makan malam di RM Bunda, saya pernah makan di sana, pemandangan di siang harinya luar biasa karena melihat keluar langsung pantai gitu, kereen, tapi kemarin kan sudah malam jadi kami tidak memilih tempat duduk yang di luar.

Jarak tempuh Padang-Painan sekitar dua jam, jadi ketika pulang semua teparr. Sebagian tidur sampai ada yang ngorok!

Thats my weekend story, hope you got your wonderful weekend ;)

You Might Also Like

2 comments

  1. haduuuuuh.... seruuuuu bangeeeet siiiiiiih inih.. kita mau ikutan donkkk.. tour de singkarak, kopi nunos, sama sunset di bukit langkisauu.. mauuu..

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung, silakan tinggalkan komentar.
Love, Nia :)