Dare to Re-Wear: Pastel

Ada yang merasa jengah karena merasa baju di lemari kok itu-itu saja? Apalagi kemudian scroll-scroll instagram dan nemu postingan fashion blogger ternama yang sepertinya selalu berganti-ganti outfit mahal dari brand papan atas. Belum lagi ketika nemu juga postingan crazy rich people seperti yang tergambarkan dalam bukunya Kevin Kwan. Mereka bukan cuma punya koleksi pakaian terbaru yang sedang diperagakan para model di fashion week, biasanya mereka sudah punya koleksi musim berikutnya yang belum keluar. Fashion memang identik dengan kemewahan.
Selain glamour, fashion juga membuat saya berpikir tentang pemborosan. Karena fashion glamour sepertinya out of reach, mendingan ngomongin yang masih bisa saya tata sendiri deh ya, tentang pemborosan.

Sekarang ini banyak banget baju bagus dan lucu dengan harga murah. Hal ini sangat sesuai bagi sebagian orang merasa lebih percaya diri ketika terlihat selalu memakai baju yang berbeda. 

Jadi ketika ada baju lucu dengan harga ramah kantong, biasanya dijadikan alasan belanja. Mumpung murah, daripada pakai baju itu-itu melulu. Masalah lemari di rumah sudah penuh yasudah, nanti diatasi jual preloved atau disumbangkan.

Memang niatan menyumbangkan pakaian yang masih bagus itu sangat mulia. Tapi di sisi lain ada baiknya kita mengingat tentang sampah dari baju-baju yang sudah tak terpakai lagi. Sampah fashion bukan hanya itu, kita harus ingat polusi yang disebabkan bahan kimia dari pembuatan pakaian yang kita kenakan. 
Barangkali pakaian murah yang kita kenakan, proses pembuatannya menghasilkan limbah yang mencemari sawah dan sungai karena tempat produksinya menekan harga pengelolaan limbah supaya ongkos produksi murah. Jangan lupa polusi udara atas bahan bakar dari mesin-mesin dan dari keluaran aneka moda transportasi yang mengangkut pakaian kita dari pabriknya hingga sampai ke badan. 

Selain sampah dan polusi, masalah lain dari fashion murah adalah rendahnya kesejahteraan buruh. Jika teman-teman ingin tau lebih dalam tentang dampak negatif fashion, bisa mampir ke postingan serius teman saya Memed yang berjudul Fast Fashion adalah Kegelapan Kita

Memang tak semua baju murah memiliki dampak negatif seperti itu, semua orang bebas saja untuk menentukan sendiri bagaimana ia menggunakan uangnya dalam memenuhi kebutuhan berpakaian.

Saya juga sering merasa baju saya itu-itu saja. Akhir-akhir ini jika saya beli baju yang super murah, saya hanya pakai sebentar saja dan kemudian dijual preloved. Merasa kebiasaan tersebut tak efektif, saya mulai mencermati selera berpakaian saya yang sebenarnya tanpa terpengaruh trend dan menyesuaikannya dengan kebutuhan saya berpakaian dalam keseharian. Semoga dari situ saya bisa kembali menjadi diri yang lebih sederhana. Jika membeli pakaian, hanya yang dibutuhkan dan memiliki kualitas bagus. 
Apalagi setelah mencoba Konmari Method, ternyata pakaian saya yang tersisa bisa lebih jelas terlihat yang seperti apa. Artinya saya mungkin memang hanya membutuhkan beberapa jenis pakaian saja. Dari pakaian yang tersisa itu, saya berusaha padu padankan supaya tak nampak membosankan dan nggak terlalu kentara kalau pakai bajunya itu melulu. Tapi kalau sampai banyak yang ngeh baju saya itu-itu saja, ya nggak masalah juga sih. Hihi. Semoga dengan begitu konsumsi dana saya lebih terdistribusi ke keperluan produktif.  

Nah, sesuai dengan judul post kali ini, try to re-wear atau berani pakai lagi baju lama, kali ini saya mencoba memadukan dua pakaian lama yang berwarna pastel, yakni outer pink dengan bawahan biru muda. Keduanya sudah sangat sering saya kenakan. Tapi ajaibnya saya jadi happy banget ketika tau pairing kedua outfit ini ternyata kelihatan sangat segar. Langsung deh saya foto-foto dan kepikiran nulis post re-wear ini buat ngomongin sedikit tentang fashion yang berkesadaran.
Gimana outfit ini menurut kalian? Semoga inner jilbab ninja yang keluar-keluar dikit nggak menggangu pemandangan ya. Hihi.

Saya mengambil foto ini ketika lelah-lelahnya. Jadi kantong mata saya sangat besar. Kadang ada yang mengomentari kantong mata atau pipi saya ketika sedang bengkak begini. Tapi saya seneng aja karena saya merasa sangat manusiawi untuk tidak selalu tampil sempurna. I embrace and accept the way I am. Meski kalau inget, saya usahain rutin pake krim mata supaya nggak bengkak lagi. :p

So, have a good weekend everyone! Nggak perlu takut punya baju sedikit. :D

25 comments:

  1. betul Nia..., sayang banget punya baju banyak yang dipakai sesekali..
    kain itu kan kalau dibuang lama banget baru bisa membusuk, nggak cukup setahun dua tahun
    kita musti pikirin sampahnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seneng banget baca komen Mba Monda, iya bener Mba lama terurainya ya :)

      Delete
  2. Rasa-rasanya pakaian saya di lemari sudah terlalu banyak, makanya kepenuhan. Memang mesti belajar nih bagaimana benar-benar memanfaatkan yang sudah ada. Tapi tetap cakep kok Mbak, hehe. Jadi inspirasi untuk banyak orang di luar sana yang bingung bagaimana memadupadankan dengan tepat. Jumlah pakaian yang terbatas memang bukan halangan ya, hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Gara, lagi struggling biar nggak terlalu banyak baju nih. Biar efektif dan efisien kayak penggunaan anggaran APBN :p

      Delete
  3. kalau cewek bajunya banyak juga yah. saya jangankan buat fashion, punya kemeja aja biasanya dirangkap buat kuliah, kondangan, sama presentasi. hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bagus itu Mas, efektif dan efisien. Ga amkan tempat dan nggak boros,hehe

      Delete
  4. Aku lagi suka baca fashion blog yg challenge penulisnya untuk pakai baju cuma 10 potong dalam 1 season. Seru deh liat dia mix and match. Aku jadi terinspirasi. Udah kasihin baju-baju yang gak kepake. Termasuk baju-baju jaman kuliah yang udah gak dipake sudah dibuang. Lemari jadi lega deh. Cuma yang ga bisa kubuang itu baju pesta sama baju muslim. Takut ada waktu untuk pakenya, aku gak punya baju :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Li pengen bikin capsules gitu nanti kalau udah beneran beres declutteringnya, haha. Yuk bikin? Kalau baju kondangan atau yang everlasting gitu emang musti keep sih satu dua :D

      Delete
  5. wah benar banget mbaaa.. aku bisa dbilang jarag shopping baju..tapi lebih sring mix max baju baju lama dan baru.hihi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sip banget itu Mba, kece. Share di blog juga nggak Mba? :D

      Delete
  6. Jilbabnya kece #eh

    aha.. sharingnya oke nih, gegara ga nemu laut, bawaannya pengen belanja baju mulu ha ha ha Thanks Nia...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jilbab lama itu Mba dari 2012 lho, hihi. Hayolooo. Gapapa Mba belanja kalau emmang butuh dan dipakai. Aku udah terganggu sama barang-barangku yang terlalu bejibun :D

      Delete
  7. aku banget ini Nia suka bingung mau pake baju yg mana haha. Tapi kebutuhan akan dresscode membuatku kudu punya baju dengan warna lumayan lengkap :") #jobblame wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hayo itu gabisa jadi blaming, tapi emang susah banget Fa kalau kerja nggak ada seragam. Aku kebantu sama kerja pakai seragam kan, haha. Bwt bisa dicoba bikin capsules collection kayak yang dibilang Lia :D

      Delete
  8. berasa kecubit hahaha....sebenernya udah mulai mengurangi gegara nia juga sih, sebelum bikin post ini. Hasil bergaul sama orang baik dan berilmu, milih baju sesuai kebutuhan dan lebih baik kualitas. Biasa suka beli baju 'asal murah' dulunya terus ganjen padahal yang dipake yaitu2 aja hahaha....

    ReplyDelete
  9. aku nih masih suka bingung belanja karena butuh atau cuma kepingin aja, kadang lapar mata liat yg lucu2 belum sempat dipake eh belanja lain lagi :( makasih nia sharingnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau modelnya cucok emang suka bikin bingung butuh enggaknya ya Kak :D

      Delete
  10. sampah fashionkuh banyak aneet -_-
    Dulu seneng beli baju2 murah, tapi ntah kenapa kurang tahan lama, cepet sobek or nyusut... Skrg lagi pilah-pilih baju yg ga dipake & rusak, biar lebih berguna.
    Blm bisa menerapkan ilmu konmari, aku masih punya sifat hoarder huakakakka XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mba Sand, pilah2 udah bagus juga ituu :D

      Delete
  11. Aku kalo mau beli baju suka mikir dulu niii... bakal kepake ga..
    Kalo ga kepake khan sayaang bakal di taro di lemari.

    FYI, baju di kos aku ada 2 lemari loch tapi yang dipake itu2 aja. Masa2 beli baju ga mikir itu pas kuliah. Tapi pas dah kerja, aku dah nemu solusinya si. Jangan beli asal murah tapi better beli pas butuh dan kalo bisa yang agak bagusan walaupun agak mahal, dan biasanya emang suka model yang everlasting jadi ga bakal basi modelnya hehe..
    Kalo sekali dua kali pake juga aku suka prelovedin haha..
    Malah curcol kepanjangan yaaak ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya setuju Diana :D
      Sama kook, hihi

      Delete
  12. Aaakkk, mencerahkan sekali postinga Nia iniiii

    Kindly visit my blog: bukanbocahbiasa(dot)com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks Mba. Oke nanti aku bw dan komen yah :)

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung, silakan tinggalkan komentar.
Love, Nia :)

Powered by Blogger.