Idul Fitri 2017: Tradisi

Assalamualaikum. Selamat Idul Fitri! Mohon maaf lahir batin ya teman-teman. Waktu terasa cepat sekali berlalu, tau-tau sudah Idul Fitri lagi. Bahkan sekarang sudah ngantor lagi. Setiap lebaran saya pulang ke rumah orang tua di Purworejo, Jawa Tengah. Kali ini saya pulang di H-2. Bahkan Jumat dini hari sahur di kantor. Kenangan luar biasa di hari terakhir kerja. Padahal Jumat seharusnya sudah cuti bersama. Karena belum packing, pagi sesampai di kost saya nggak berani tidur. Tapi juga nggak bisa mikir lagi mau bawa pulang apa aja. Sepanjang perjalanan ke bandara pun saya menguap terus.

Ngomong-ngomong, saya lagi kangen ngeblog yang pesonal gitu. Tapi tetep nggak pake mengumbar privasi tentunya. Kali ini saya mau cerita tentang kebiasaan tiap lebaran di rumah. Semoga pada suka ya dengan konsep blog saya yang baru.

Idul Fitri Hari Pertama

Ngomongin tradisi Idul Fitri, dari dulu saya selalu merayakan hari pertama di rumah. Sholat Ied di masjid dekat rumah, kemudian berkumpul dengan semua semua saudara Bapak saya yang semuanya tinggal tak berjauhan.

Sejak nenek kami meninggal tahun 2015 lalu, keluarga besar sepakat untuk menggilir agenda silaturahmi Idul Fitri. Tahun ini giliran ngumpul di rumah orang tua saya. Tentu saja saya tak banyak membantu ibu dalam menyiapkan acara ini karena saya masih sangat teler tidak tidur berhari-hari. Saya tidur terus-terusan selama di rumah. Tapi alhamdulillah semua senang sewaktu berkumpul di rumah kemarin. 

Agenda berkumpul kami selalu ditutup dengan foto bersama di depan rumah. Saat itu saya baru sadar ternyata sepupu saya yang masih sekolah tinggal satu. Lainnya sedang kuliah atau sudah kerja. Oke, artinya saya sudah setua itu. Tapi pas liat-liat lagi foto barengnya, saya keliatan sebaya-sebaya aja sama para sepupu, ya nggak sih? Hahaha :p

Idul Fitri Hari Kedua

Sejak saya kecil dulu, setiap hari kedua lebaran kami sekeluarga ke rumah nenek saya dari pihak ibu. Karena ortu Bapak dan Ibu saya berada dalam satu kecamatan, saya baru merasakan mudik ketika kuliah di Jakarta.

Nenek saya dari pihak ibu ini merupakan satu-satunya nenek yang masih ada. Saat ini nenek saya menjadi orang tertua di desanya, jadilah tamu yang datang ramai sekali. Ternyata penyakit saya kumat, saya kecapekan ketemu banyak orang! Haha. Padahal ya nggak ngobrol, cuma salaman dan basa basi. Di hari pertama sebenarnya saya juga kelelahan ketemu banyak orang, tapi karena di rumah, jadilah saya bisa tidur siang dan kembali mingle setelah energi ter-recharge. Ada yang kayak saya juga nggak sih? Nyari temen nih. Mungkin gampang capeknya karena akumulasi kurang tidur beberapa minggu juga sih.

Tradisi Seragam Keluarga

Sebenarnya tentang seragam keluarga ini nggak bisa dikatakan tradisi juga sih. Soalnya nggak terlalu rutin. Tapi masukin list sini ajalah ya biar banyak! Haha. Tahun ini ibu saya rajin beli bahan. Jadi kami bisa seragaman. Kain sudah saya bawa ke Jakarta dari awal Mei, tapi sampai dua minggu sebelum lebaran, belum saya jahitkan juga. Haha. Belum sempat dan agak malas nyari pejahit. Kainnya akhirnya saya kirim balik ke rumah dengan satu baju untuk ditiru supaya tak perlu mengukur.

Drama seragam di hari H lain lagi, adek saya cuma mau pakai untuk sholat Ied karena dia merasa lengan bajunya kepanjangan. Alhasil kami tetep nggak punya foto bareng dengan baju seragam di tahun ini! Haha. Tak apa yang penting kebersamaannya, ya kan?
Biarkan yang senior aja yang seragaman :D


Single, Let's Mingle

Ini nih yang paling berat untuk kaum single ketika Idul Fitri: orang-orang pada minta maaf tapi setelah itu tak jarang melontarkan pertanyaan yang bikin perih, hahaha. Dari yang saya amati, beberapa teman saya yang masih single cenderung memilih travelling ke luar negeri ketika lebaran. Ada yang umroh, ada juga yang jalan-jalan ke lain benua.

Untungnya Pakde Bude Om Tante dari pihak ibu dan bapak saya nggak ada yang nanya tentang kapan nikah. Sepupu saya dari pihak ibu dan bude saya malah bilang anaknya yang perempuan pengen kayak saya katanya, menikmati hidup dulu. Haha. Duh, jadi nggak enak. Padahal saya juga kadang insecure sih, tapi emang usaha banget banyakan berpikir positif dan tawakal. Nah, gara-gara mereka mengerti banget saya gimana dan nggak nanya-nanya, saya makin positif thinking deh. Jadi ya semua happy-happy aja. Mungkin yang insecure ortu saya kali ya! Haha.

Memang menjadi single itu sebenarnya gampang-gampang aja sampai tiba waktunya seseorang seolah kasihan dan mengkhawatirkan kita yang belum menikah. Dikira mementingkan pendidikan atau karir. Padahal saya pegawai negeri, mana bisa kuliah sesuka hati dan jangan banyak berharap tentang jenjang karir, hihi. Ya begitulah, padahal bisa jadi kitanya lebih bahagia daripada yang khawatir. Tapi saya bersyukur ada yang bertanya dan khawatir, mungkin itu wujud sayangnya mereka ke saya. Biasanya yang melontarkan hal-hal demikian ini teman yang lama banget nggak ketemu atau Saudara yang tidak terlalu dekat.

Kalian pada suka kepo juga tentang hal ini kah? :D

Saya mikirnya sekarang ini usahain ngumpul, nggak masalah ada pertanyaan yang bikin kita kurang sreg. Kali aja taun depan udah lebaran di rumah mertua kan? :p

Makanan Lebaran

Selain pulang kampung dan rutinitas berkumpul, satu hal paling dinanti sewaktu lebaran itu pastinya soal makanan. Kayaknya di keluarga saya nggak ada tradisi masakan tertentu, Malah menunya diganti setiap tahun. Misalnya tahun kemarin bude saya masak rica-rica, tahun sebelumnya lagi opor. Nah, tahun ini ibu saya bikin gudeg dengan segala kelengkapannya. Sayangnya saya lupa foto.

Desa saya, Winong namanya, terkenal dengan sate kambingnya yang khas dari kambing muda dan bumbu kecap pedas yang encer tapi tasty. Salah satu penjual sate yang paling ternama adalah Pak Mustofa. Kebetulan cabang rumah makannya cuma seperlemparan batu dari rumah, jadilah kalau ada teman ibu atau teman saya yang datang, kami pesankan sate. Akibat tiap hari ada yang datang, saya makan sate melulu. Sampai khawatir darah tinggi nih. 
Sumber gambar: http://hellosemarang.com/nikmatnya-sate-winong-khas-purworejo/

Kalau teman-teman sedang berkunjung ke Purworejo, jangan lupa cicipi Sate Winong ya! Tiada sate kambing seempuk dan seenak Sate Winong lho. Tapi nyicipinnya musti datang langsung ke Winong supaya bisa menyantap Sate Winong dengan cita rasa asli. Gimana tradisi lebaran di keluarga kalian dan apa makanan khas di sana? Share dong, pasti pada seru-seru deh tradisi dan makanan khasnya :D

12 comments:

  1. Oh, mbaknya Purworejo to, tau gitu titip lanting :)
    Ditunggu postingnya tentang Dawet Kantor Pos :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mas dari Purworejo aslinya. Haha, suka lanting ya? Dawet Kantor Pos emang enak banget, yang jembatan Mbutuh juga enak :D

      Delete
  2. heuheuheu, aku juga gak pernah foto keluarga dengan baju seragam

    ReplyDelete
  3. Suka suka banget ni sama konsep baru blog. Sebenernya kalo aku pribadi suka blog yang personal gini.. Lebih seru aja sii.. hehe


    Waah sate kambing ya.. keknya enaaak bgt yaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah thankyou Dianaa, satenya emang enak banget ini :D

      Delete
  4. Ibunya Nia syantik, langsing & masih muda kliatannya, pantesan aja Nia langsing gitu :D #salfokberat
    Tiap lebaran nyokap ngga pernah seragaman minta dgn alasan remfong kebanyakan anak... jadi aku malah pengen bisa seragaman gitu hihihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu ibuku baru tutun 10kg abis operasi, haha. Seneng pasti beliaunya kalau baca komen ini. Mambes seragaman dong ama Yaya sama Abah :D

      Delete
  5. Jeng, shock adalah ketika melihat masih ada sepupu mu yang lebih tinggi and yes, insya Allah tahun depan mah udah lebaran sama mertua dan suami sepaket yes ^^

    klo di rumah tahun ini nggak masak banyak, empal ayam aja (opor tapi kuah kuning) soalnya banyak kiriman ke rumah hehehe (maklum masih ada uyut).

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya insya Allah Jeng. Hahaa itu aku cuma sekupingnya. Tapi dia kecee banget kok emang. Mau empal Cerbon dong :D

      Delete
  6. ibuku tuh udah 2 tahunan ini ngajak seragaman..., tapi yang cewek2 aja, yag cowok katanya terserah he.. he...
    selalu senang dan ikut rasa bahagia lihat foto bareng2 keluarga begini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mba, kalau berjauhan, jadi haru lihat foto bareng gitu ya :D

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung, silakan tinggalkan komentar.
Love, Nia :)

Powered by Blogger.