Foto Pranikah, Pentingkah?

23:40

Sejujurnya, saya nggak pengen repot-repot foto pranikah atau pre-wedding. Karena waktu yang kami punya buat nyiapin nikahan cuma dua bulan pas. Tapi setelah lamaran dan cari-cari referensi foto pranikah di pinterest, juga dari blogwalking, akhirnya saya memutuskan pengen foto pranikah. Alasan utamanya buat dipajang di hari pernikahan. Di lokasi resepsi pasti dipajang gitu kan foto kedua mempelainya. Kami nggak punya foto yang proper waktu itu, lha foto barengnya cuma selfi-selfi aja dalam dua tiga bulan pendekatan sebelum lamaran, hehe.
Awalnya konsep yang saya pengen tuh yang casual, simple, dan hangat mencerminkan keseharian, seperti manteman, influencer, dan orang-orang kekinian. Tapi ternyata saya nggak sempat atau males gitu nyiapin baju dan segala kebutuhannya. Waktu itu saya sering pulang malem dari kantor. Jadi lelah nggak ada energi. 

Tadinya juga pengen fotonya sama Mas Yanuar yang saya sebutin di Cerita Tentang Akad Nikah. Karena Mas Yan ini komunikatif, nyenengin, dan inovatif ngarahinnya. Tapi karena bingung lokasinya mau di mana, jadi saya urungkan niatan foto prewed dengan Mas Yan. Mas Yan ini lokasinya di Magelang, tapi siap banget buat foto prewed atau acara di sekitar Magelang seperti di Purworejo, Jogja, Kebumen, dan bahkan Semarang. (IG: @yansphotoworks)

Nah, kebetulan juga Sanggar Mutiara yang bakalan ngerias kami pas akad dan resepsi juga punya program foto prewed di lokasi mereka. Rumahnya emang njawani banget. Lumayan fotogenic. Kelebihan saya pakai jasa mereka adalah saya yakin make up-nya pasti bagus karena make up artistnya dari mereka. Kemudian lokasinya di satu tempat aja, jadi nggak capek-capek amat. Ini pas, karena kami hanya pulang di akhir pekan untuk foto ini, sekalian ngurus katering dan memastikan beberapa hal.

Konsep yang saya bayangkan dan sudah saya komunikasikan ke pihak Mutiara untuk foto pranikah ini tuh yang penting ada foto kami berpakaian Jawa, saya berkebaya dan suami berbeskap atau basofi. Kemudian satu lagi foto casual. Jadinya fotonya ala studio yang formal gitu pengennya.
Pas sampai di sana ternyata Mas Amink (salah satu kru Sanggar Mutiara) dan teman-teman lagi ngejereng banyak dress-dress wedding gitu. Bahkan beberapa masih baru banget. Jadi setelah foto pakaian Jawa, Mas Amink nyaranin sekalian ajalah foto pake dress. Saya yang tadinya enggan akhirnya mengiyakan deh. Kapan lagi kan foto seperti ini. Pasti saya nggak mau lagi, hehehe. Apalagi pakai mahkota mini, saya anti mahkota! (penjelasannya bisa dilihat di postingan akad :p). Sebenarnya ini celana yang dipakai suami itu kurang panjang, bahasa Jawanya cingkrang. Jadilah foto yang saya pilih buat dipajang di sini yang kakinya ketutupan.
Ternyata foto-foto begini aja ngabisin waktu lama. Melelahkan juga. Dan tibalah akhirnya di foto terakhir, foto dengan pakaian casual tapi make up saya masih tebel dong. Biarin deh ah. Jarang-jarang mata saya cetar begini, biasanya kecil dan kayak orang ngantuk. Hehe.

Oiya yang motoin bukan dari Sanggar Mutiara ya, mereka kerjasama dengan Bralink, salah satu studio foto terkenal di Purworejo. Waktu itu sih katanya yang terbaek.

Mungkin gurat wajah agak capek agak kelihatan di wajah kami ya. Dari sini kebayang betapa beratnya kerjaan model. Musti senyum ceria beneran meski lelaaah. Saya nggak berbakat untuk itu, eh apa nggak terlatih aja ya? Haha, nyari pembenaran :p.

Tapi emang capek bener, malamnya kami naik kereta. Ini pagi jelang siang udah foto-foto aja. Saya lagi flu pas foto ini, karena kurang istirahat. Tentu kurang istirahatnya bukan karena nyiapin nikahan, tapi karena lagi ngoyo di kantor pengen semua kerjaan selesai dengan beres ketika saya mau nikah dan cuti sebulan, hehe. Apalagi suami saya waktu itu ikut ke Purworejo dari Belitung. Perjalanannya cukup panjang.

Setelah nikah liat foto ini kok kayaknya saya gendut banget. Haha. Emang gaya hidup saya setelah menikah mendingan, lebih sehat gitu. Makanya saya nampak lebih kecil pas setelah nikah. Tapi sama aja sih mau seperti apa wujudnya yang penting sehat yah.
Kalau ditanya foto pranikah alias prewedding penting apa nggak, menurut kami kembali ke kebutuhan ya. Kalau misalnya dibutuhkan untuk dipajang di nikahan, ya monggo foto aja sesuai yang diminati. Hal yang perlu disiapkan selain dana adalah konsep. Pengennya yang gimana. Kalau belum kepikiran bisa konsultasi dengan vendor atau cari referensi sebanyak mungkin dari teman yang sudah menikah, atau teman yang kreatif, atau cari aja di internet banyak banget. Setelah yakin konsepnya apa, baru deh bisa nyari bajunya mau yang gimana dan propertinya bakalan butuh apa aja.

Pesan saya tentu saja selalu sesuaikan dengan budget yang dimiliki. Kadang ada yang kurang beruntung, budget ada tapi tenaga dan waktu yang nggak ada. Pokoknya jangan jadi bridezilla yang pengen semua sempurna, nanti stress sendiri. Usahain maksimal, coba terima dengan lapang dan ikhlas apapun hasilnya. Energinya dipakai buat happy-happy aja sama keluarga dan teman terdekat buat nyiapin nikahan. :D

Btw, menurut teman-teman yang sudah menikah, menurut kalian penting nggak sih foto prewedding ini? Ps. Bagi yang belum ketemu jodohnya semoga dimudahkan jalannya ya. :)

You Might Also Like

14 komentar

  1. aku dulu juga foto prewed...
    pake baju yang dipunya aja, dimix mix biar matching
    tukang potonya temen sendiri, gratis, cuman beliin makan siang aja
    heuheuheu
    paket hemat...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enak Ir, kalian sekota soalnya. Aku beda pulau, dan waktu yang kami punya dua bulan, haha. Lelah :p

      Delete
  2. Antara pengen dan nggak hahaha habis makin dipikir ke sini kayaknya lbh mentingin kehidupan setelahnya kali ya wkwkwkwk tapi masih cari calon dulu neh wkwkwkwk.

    Impian adalah foto dengan pakaian adat Indonesia, klo bs 33 propinsi sekalian wkwkwkwkwk.

    Suka banget sama foto yg pakai beskap dan kebaya, auranya dapet sis. Jangan bosen doakan aku yaaa xoxo

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga dimudahkan ketemu jodohnya ya Nggi, amiin. Gila 33 provinsi, aku yang tiga baju aja lelah. Hahaha. Makasi :)

      Delete
  3. Aku masih mikirin bakalan foto apa ngga. Tapi sepertinya ingin cuma sekalian aja kaya sekalian test makeup gitu hehehhee.

    Makasih nii sharingnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ini aku juga sekalian test make up, hihi. Biar efisien sekalian gitu ya Fa :)

      Delete
  4. Aku dulu foto prewed sama tmn krn dia br punya kamera cetar & lg bikin profile buat jasa poto2nya, jd sekalian promosi, konsepnya baju yg aku & abah pny aja hahhaha kebaya-batik & baju muslim, bayarnya cuman 500rb + makan2, tp dpt byk pose, 4 dicetak pake pigura ukuran gede banget buat dipajang pas resepsi 😆
    Perlu ato ngganya poto prewed tergantung masing2 org, kl aku ga dpt diskon dr temen kyknya mikir2 lagi hahhaha trus skrg softcopy itu foto jg ga tau kmn 😅😑

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah eman2 itu kenangan fotonya. Di fotografer masih ada kali Mba. Ini kami dapat mayan banyak pose juga tapi kitanya yang lelah. Hahaha. Enak ya kalau punya temen jago ngefoto gitu bisa kolaborasi mutualisme :D

      Delete
  5. Penting juga sih mnurutku, soale pingin sekali kali foto yang beneran 'niat' en dandan karena selama ini jarang pol foto yang ke depannya bisa dipajang pke pigura, xixixi

    Dulu itu karena ada kenalan fotografer waktu diriku masi kerja di media, ndilalahnya cuma berbekal 400ribu bliau uda mau motoin kami dengan berbagai gaya hihi

    walau kadang mayan bingung pise yg cucok yg kek gimana, saking jarangnya foto resmi hahai

    Outfit bawa ndiri dari rumah, kami tinggal main ke rumah bliau yg emang ada studio mininya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mayan banget itu segitu Mba. Haha aku juga bingung kalau disuruh banyak pose. Hemat ya bawa outfit sendiri, aku males ngangkut2 pas pulang kampung. Foto di Jakarta juga males, haha dasar malas :p

      Delete
  6. Aku gak pakai foto pra wedding. Soalnya gak kepikiran dan gak sempet (plus gak ada budgetnya) hahaha. Akhirnya pas di acara aku pake satu foto selfie dan satu foto pas lamaran. OMG, bisa dibilang gak bagus sih. Cuma aku mikirnya rasional aja, yang penting akad berjalan lancar. Printilan kecil-kecil ga usah dipusingin :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini Lia kayaknya sama nggak sempetnya ama aku ya. Haha. Aku di kota kecil fotonya Li jadi lumayan affordable. Emang butuhnya buat acara doang. Ini di rumah ngga kami pajang pun. Hihi. Betul harus rasional meski pas hari H susah berpikir begitu, hahaha :p

      Delete
  7. nampaknya hanya aku yang foto prewed buat hiasan dirumah agar menyaingi foto bapakku yang segede baliho pemilu (menghela nafas panjang)

    sebenernya sih ngga sempet prewed tapi mau gimana lagi, daripada kita dikira kakak beradik terus-terusan, jadilah prewed itu dilaksanakan hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahaha, itu rumah ortu apa rumah kalian Mba? kalau di rumah kalian ada foto Bapak segede itu serem ugha, hahahaa. Foto kami yang gede malah dipajangnya di rumah ortu, di rumah kami adanya lukisan abstrak pajangannya :D

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung, silakan tinggalkan komentar.
Love, Nia :)

Like us on Facebook

Instagram