Cerita tentang Akad Nikah

12:00

Assalamualaikum. Seneng banget akhirnya punya waktu buat posting tentang ini. Alhamdulillah akad nikah saya udah lewat 6 bulan lalu. Tapi sengaja nggak saya post langsung biar nulisnya udah nggak menggebu-gebu gitu, biar udah santai. Sekalian buat nambah warna cerita di blog ini juga, biar nggak serius melulu. Cerita tentang akad nikah yang bakalan saya bagi di sini secara umum aja sih. Sekilas mulai dari dekor, make up, pakaian, dan acara. Yuk kita mulai.

Dekorasi Akad Nikah

Sempat pengen akad di gedung resepsi sekalian, tapi kalau dipikir-pikir enakan di rumah aja. Biar bangun tidur bisa sholat, mandi, dan makan dengan sedikit lebih santai di rumah. Selain itu karena mempertimbangkan saya anak perempuan satu-satunya di rumah, sodara saya laki-laki, jadi kalau saya nggak akad di rumah kok sayang ya rumahnya nggak pernah jadi saksi acara sakral mentasnya anak-anak yang dibesarkan di sana. Sekalian biar tetangga dekat supaya bisa turut menyaksikan momen sakral ini.
Dekor bunganya keliatan dikit ya di pojokan, backgroundnya halaman rumah aja :D
Dekorasi untuk acara acara nikah kami sederhana banget. Karena halaman rumah saya udah berupa taman yang lumayan luas dan dulu dikira taman umum sampai ada orang salah masuk. Sekarang jalan masuknya udah diganti, jadi kelihatan kalau ini taman halaman rumah. Berkat hobi Bapak saya inilah dekor akad jadi cukup sederhana saja. Awalnya akad nikah maunya di dalam rumah. Tapi pas fotografer kami, Mas yanuar dari @yansphotoworks survey ke rumah, jadi berubah lokasinya di teras menghadap taman. Masukan dari Mas Yan bikin saya seneng banget sama hasil foto dan videonya. 

Foto dekorasi akad kami ternyata nggak ada dong, haha. Dekornya sederhana, cuma meja dan kursi untuk pengantin, wali, penghulu, dan saksi. Semua dilapisi kain putih dengan dihiasi bunga segar seperlunya di sana sini. Akad nikah kami memang putih temanya. Biar kesan sakralnya dapet. Dekornya ini sempet telat datang. Tengah malam baru datang. Sedikit bikin panik ortu dan sodara yang menginap di rumah, hehe.

Dekorasi, pakaian pengantin dan semua keluarga, serta make up semuanya kami pakai jasa Sanggar Rias Mutiara (IG: @mutiaramun). Kalau tenda untuk akad nikah beda lagi, udah dipasang dari Jum'at sore. Ownernya baik banget gitu, pas butuh tambahan atau butuh diubah gitu beliau langsung datang. Tarifnya bersahabat banget, namanya Salon Dewi, ada di pinggir jalan di Winong Lor deket pabrik bulu mata yang dari Korea.

Make up Akad Nikah

Sempet drama telat juga nih yang datang make up. Sampai saya telpon-telpon dan whatsapp ke pic yang megang nikahan kami. Katanya jam 3 dini hari paling telat datang. Tapi jam 4 lebih baru datang. Saya sudah sedikit bad mood di sini. Ibu saya yang tadinya tenang aja juga mulai ada komplain. Yang datang pertama ke rumah dari Sanggar Mutiara ada Mba Vitri dan asitennya. Sebenarnya saya milih sanggar ini karena di nikahan teman saya dulu, Mba Mun (yang punya sanggar Mutiara) yang make up-in teman saya dan stand by di akad sampai mulai resepsi.

Tapi ternyata sekarang sanggar ini udah super laris, jadi jatohnya sama aja seperti Rias Manten Nastiti yang udah terkenal juga di Purworejo. Namanya mirip saya ya, tapi nggak ada hubungannya sama saya kok, hehe. 

Dua sanggar ini: Mutiara dan Nastiti kayaknya udah paling paten di Purworejo. Karena Nastiti lebih duluan terkenal dan dulu teman saya pakai jasanya tapi ternyata di hari H Nastiti handle beberapa klien lainnya, jadi agak drama juga make up nikahan teman saya, dramanya agak telat aja sih, sama kayak saya. Tapi lebih fatal telatnya di acara teman saya itu. 

Mutiara saya kira bakal dihandle langsung sama ownernya. Selain itu yang ngurusi dari tim Mutiara sebagian besar anak muda yang cukup fleksibel menyesuaikan masukan kita dan pada baek-baek banget. Makanya saya pilih. Tapi endingnya sama aja ya, keduanya menerima beberapa klien nikahan dalam hari yang sama. 
Karena nikahan saya tepat seminggu setelah Idul Adha di mana itu adalah peak season orang kawinan, Sanggar Mutiara jadi nerima beberapa klien lainnya. Makanya Mba Mun cuma datang ngasih finishing touch make up saya doang. Lalu sepertinya lanjut lagi ke klien lain. Meski begitu make up Mba Vitri atau MUA Mutiara Mun lain sepertinya bagus-bagus juga. Cuma kalau teman-teman di Purworejo pengen ditungguin Mba Mun langsung, mungkin jangan pilih tanggal-tanggal peak season nikahan ya. Susah bener deh sekarang kalau mau sanggar rias bagus yang ditungguin ownernya. Denger-denger sih di hari yang sama yang pakai sanggar ini ngga kedapetan didatengin Mba Mun. Namanya juga kota kecil ya, jadi semua orang saling kenal dan kasih info.
Karena saya di Jakarta dan sanggar rias yang saya pilih di Purworejo, jadi kami seringnya komunikasi via whatsapp. Saya sudah kirim beberapa foto make up pengantin yang saya cocok. Sebagian cukup minimalis. Tapi sepertinya trend di Purworejo itu masih yang manglingi gitu. Jadi make up nya cukup tebal. Alhamdulillahnya nggak menor dan menurut saya berhasil menyembunyikan kantong mata saya yang waktu itu muncul karena kurang tidur. Sepupu saya yang anak kuliahan baru pada ketemuan di malam sebelum akad, jadi pada ngobrol. Saya jadi gabisa tidur tapi ga enak banget mau negor, haha.

Pakaian Akad Nikah

Untuk pakaian, saya sengaja nggak bikin sendiri. Sempat pengen bikin kebaya sendiri dan lihat-lihat dress pengantin gitu. Tapi akhirnya pas abis lamaran saya malah sibuk banget di kantor. Mana jeda waktu setelah lamaran sampai nikahan cuma dua bulan. Jadilah saya mengambil keputusan bulat untuk menyewa saja semua bajunya. Daripada drama bikin nggak selesai atau rempong bawa-bawa baju pas pulang ke rumah. Suami waktu itu lagi di Palembang sampai H-2 nikahan, jadi saya pulang sendirian.
Untuk akad saya pilih kebaya putih panjang dengan aksen bunga di depan dan lengan atas. Suami pakai basofi senada. Bawahannya pakai jarik. Saya belum pakai hijab yang dibikin kayak sanggul riasan Jawa di akad. Cuma saya udah pesan supaya saya nggak dipakaikan mahkota pas akad. Jujur aja saya males banget sama rias hijab nikahan yang pakai mahkota, saya nggak perlu jadi ratu sehari kalau itu nggak beneran ruling a kingdom asli. Hahaha. Nggak mau jadi queen wanna be. Saya minta dikasih headpiece yang senada aja sama kebaya. Dan saya puas sama hijab stylingnya Mba Vitri dari Sanggar Mutiara ini. 
Suami saya waktu itu udah pakai blangkon Jogja. Alasannya semata-mata cuma karena itu yang paling matching dibanding peci atau blangkon Solo. Hehe. Alas kakinya pakai selop putih senada gitu, tapi ngga keliatan.

Acara Akad Nikah

Meski mulai make up-nya telat, untungnya cuma molor 15 menitan akad nikahnya. Karena penghulunya keburu mau ke akad lainnya, jadi kami harus segera mulai acaranya. Alhamdulillah akad nikahnya lancar banget nggak pake ngulang. Semuanya beres, karena kayaknya saya (atau kami?) keliatan agak tegang, sempat dibecandain dikit juga. Oiya MC nya kita dapat yang mantep banget dari Sanggar Mutiara Mun juga yang nyariin. Tapi kebetulan ibu saya malah udah kenal. MC senior gitu, aslinya kita dapat yang anaknya tapi kemudian malah Bapaknya yang gantiin, hehe. Intonasinya mantep dan njawani meski sempet salah sebut nama tapi bagus banget Bapaknya bisa bawa suasana becanda ke haru dan sebaliknya. Formal Bahasa Indonesianya bagus juga.

Alhamdulillah semua berjalan dengan baik. Teman-teman yang belum ketemu jodoh semoga diberikan kemudahan dan dikabulkan keinginannya ya. :)
Selain haru karena hampir ga percaya cepet banget tau-tau saya udah nikah aja, saya juga haru banget sodara-sodara dari jauh pada dateng, tetangga-tetangga yang sering saya repotin (pas SD saya sering maen ke rumah mereka seharian, haha. Tetangga kami yang perhatian sama Ibu saya dan sering bantuin karena saya sama adek saya sempat di luar Jawa semua), dan juga teman-teman saya dan suami yang udah datang dari Payakumbuh, Jakarta, Blitar dan lainnya. Nggak nyangka banget nih mereka datang jauh-jauh, luar biasaaaa. Makasih teman-teman semua. :)
Intinya pas akad dan resepsi pasti ada aja dramanya. Pokoknya se-emosi apapun, se-chaos gimanapun, inget baik-baik kalau ini hari istimewamu yang akan selalu dikenang, yang penting dapat berlangsung dengan baik. Kalau perfeksionis banget di hari H bakalan stress sendiri, fotonya jadi kurang cakep ntar. Tapi kalau perfeksionis di planning pas nyari vendor dan pas persiapan dengan vendor boleh banget supaya pas acara semua lebih sesuai keinginan kamu. Saya agak emosi pas make up telat dan sedikit heboh sendiri pas resepsi ternyata karena hari itu kemudian menjadi hari menstruasi hari pertama dong. Emang susah ngontrol hormon ya. Hahaha.

Di luar itu semua, saya sadar banget kalau akad dan syukuran atau resepsi nikahan ini hanya upacara, kehidupan nyata yang akan kita lalui setelahnya perlu juga dapat perhatian. Terutama persiapan batin sebagai istri/suami orang, yang mana tadinya kita bebas semau sendiri. Tapi buat saya setelah nikah nggak jauh beda sih. Cuma sharing aja sama suami tiap mau ngapain karena sekarang suami bertanggung jawab atas saya juga kan, jadi biar saling tahu. 

Juga perlu banget disiapin mental dan materi. Kalau teman-teman emang beneran udah pengen nikah, nabung aja sebanyak mungkin. Tapi jangan dipakai semua buat acara ya. Jangan lupa kebutuhan tempat tinggal dan lainnya untuk setelah nikah. Bikin acara nikahan yang sesuai kemampuan aja. Kalau nggak nanti bisa nyesel udah punya anak masih bayar cicilan. Well, have a great day!

You Might Also Like

16 komentar

  1. bener dah, pasti ada aja drama nya...
    tapi seru sih, ngelewatin itu semua....

    ReplyDelete
  2. Bener bangett mbaak. Aku ka juga pake mbak mun ya,, agak telat juga dateng janhi jam4 datengnya jam 5 dong :D trus ga ditungguin, bayangin di hari itu dia rias 5 orang hahaa. Ya agak kecewa sih.. Cm riasnnya lumayan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini Windy ya? haha. Sama banegt yang kita alami. Kita nikahnya beda sebulan doang ya kemaren? Emang lumayan tapi bikin panik aja yakaaan :p

      Delete
  3. Ya ampun Nia, aku pasti senewen itu kalo sampe telat dateng. Dan pasti udah marah-marah. Orang mc ku ganti pas di hari h trus ada kesalahan aja aku ngoceh-ngoceh. Hahahaha. Memang ya namanya acara walaupun udah dipersiapkan pasti ada missed-nya. Tapi yang penting kita tetep jalanin dengan happy buat hari bahagia kita :)

    Baru 6 bulan yaa? Perasaan kayak udah lama aja hehehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha yang Mc itu ngalamin juga nih aku, emang biasanya masalahnya mirip2 ya Li. Tapi karna dikasih yg lebih pengalaman ya alhamdulillah. Bener yang penting be happy aja lah pas hari H. Baru Liii, tapi aku merasa udah lama juga koook.. Haha :p

      Delete
  4. 15 menit kalau urusan nikah juga bikin deg-degan hahaha Jadi, inget waktu saya menikah. Dari awal yang mengurus cuma saya berdua ma suami. Bukannya keluarga gak mau bantuin, tapi kami yang menolak. Abis kalau banyak suara nanti malah tambah pusing. Alhamdulillah dilancarkan hingga resepsi. Cuma saat mau resepsi aja, rada susah nyari pengantin prianya. Suami saya masih wara-wiri cek gedung padahal udah mau didandanin hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah ini makanya kami di rumah akadnya. Gedung dipercayakan buat dicek ama sepupu aja. Pasrah karna lelah kami jauhan semua dari lokasi nikahan :p

      Kece teh handle sendiri semuanya :D

      Delete
  5. setujulah drama pra nikah dan pasca nikah pasti ada. Stres berat ngurusin printilan dll. Hahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, berkat sharing ama Mba Ai aku jadi ngga sestress itu kayaknya nih :D

      Delete
  6. Aamiin doanya wkwkwkkwk *penting

    Riasan sama resepsi mu enak bener jeng, make up bagus, makanan enak dan lokasi terbuka gitu. Sayang nggak bisa datang akad, maafkan yaa. Baca ini ikutan deg deg an sambil terharu *mewek wkwkwkwkk.

    Klo gie mah seneng banget pakai siger sunda yg mirip mahkota itu hahaha impian banget nikah bisa pakai adat sunda dan cirebonan 😆

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kalau Sunda kan emang pakai siger, ya nggakpapa pake aja Nggi. Cakep itu. Alhamdulillah nih make up nya awet dari akad sampai resepsi dasar make up nya sama. Semoga dimudahkan nyusul yaa :D

      Delete
  7. Dulu aku kepikiran pengen akad di rumah kyk Nia.. tapi krn banyak saudara2 yg dari luar kota banyak yg bergelimpangan tidur jadi diurungkan hahaha. Dulu nikahan aku paket hemat semua, karena anak bungsu jadi pake vendor2 yg sama dari jama kakak #1, dan alhamdulillah semua diskon :D sampai gedung di bio farma pun dapet diskon :D Ketika niat nikah, pasti rejeki itu akan selalu ada karena kan buat ibadah, tapi bener jangan terlalu heboh, krn setelah nikah lah drama sesungguhnya akan dimulai hahaha :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku kalau bukan anak perempuan satu-satunya ya nggak di rumah Mba, biar nggak repot dekorasi dan tenda, hehe. Kebayang itu sodara pada tidur di rumah semua ya, kemarin aku juga gitu. Tapi karena Bapak Ibuku tuh dari satu kecamatan yang sama makanya nggak separah itu. Pada bisa tidur di rumah sodara yang lain. Bener tentang rejeki, dan balik lagi ke selera ya mau nikah se-wah apa gitu. Tapi beneran tanggung jawab setelah nikah itu nggak sedikit ya Mba, istilahnya Mba Sandra drama sesungguhnya ya :p

      Delete
  8. E aku mlh pakenya yg sanggar nastiti mb nia hihi, sama juga kakakku juga pke nastiti punya bu peni
    Btw dirimu anak smansa pwrjo kah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lho Mba, sampeyan orang pwr jg tho? haha. Iya aku smansa dulunya :D

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung, silakan tinggalkan komentar.
Love, Nia :)

Like us on Facebook

Instagram