Keren Adalah Disrempet Angkot Padang ketika mau ke Hongkong

11:58

Yup, judulnya dramatis, karena ceritanya juga bakal drama banget...Ya sebenarnya kocak sih...


Cerita berawal dari hari Selasa saat saya ikut pengajian tahsin yang pertama, karena galau nentuin dateng apa enggak soalnya ujan, akhirnya saya datang telat, ya nyempil jam kerja lah ya, jam 4 sore saya baru berangkat setelah sebelumnya mampir money changer yang di Pangeran Beach Hotel, tahsin mulainya jam 16:15, dan lokasinya di siteba yang jauah bana dari kantor. Saya benar-benar pelan naik motornya karena jalanan licin dan lalulintas ke siteba memang seringkali padat.

Sebelum adegan tersebut terjadi, saya sebenernya udah rempong dan stress berat karena Selasa itu saya rasa saya harus udah nuker duit buat ke Hongkong hari Kamis pagi. Jadi setelah ambil uang cash, saya survey ke money changer yang di Pangeran Beach yang mana abang penjaganya selalu bilang ke saya kalau di situ tempat tuker duit paling lengkap se-Padang, dan emang bener sih, saya udah dua kali buktiin di sana mlulu dapat mata uang asing yaitu baht dan kemarin HKD. Tapi ternyata kemahalan, kurs Bank Mandiri masih Rp 1.270 tapi di sana Rp 1.350 bedanya jauh loh itu klo saya nuker duit 5 juta rupiah kan, sebelum pergi dari sana saya ambil duit lagi di atm bri dan kartu atm saya ketelen mesin! Oh my...Saya ke bank BRI damar dekat kantor, dan disarankan ke BRI Bagindo Azis Chan aja biar nggak usah diblokir jadi nggak usah bikin surat keterangan hilang dari polisi, ternyata di BRI Padang yang di Jalan Bagindo tadi saya cuma perlu menyela customer service dan langsung ditanggapi, di ok-kan tapi tanpa dicatat, jadi saya curiga donk, tapi ya sudahlah saya fighting lagi ke Bank Mandiri Sudirman demi segepok HKD, Mandiri Sudirman ini emang seperti dikhususkan sebagai money changer diantara Bank Mandiri cabang lain yang ada di Padang, dan ternyata di sana nggak ada hongkong dolar sama sekali permirsa, malah saya disarankan nuker ke toko emas sama Bapak pegawai situ, terang saja saya tidak punya minat ke toko emas yang lokasinya di tengah pasar dengan lalulintas semrawut khas kota Padang *ups*, lagipula menurut penilaian saya pribadi warga lokal sedikit antipati dengan kecina-cinaan jadi saya menyimpulkan sendiri klo ngga ada HKD di sana, dulu nuker baht nyoba ke sana juga ngga ada kok, dan saya ikhtiar lagi donk dengan luamaaa nguantriii Bank Mandiri Imam Bonjol dimana itu adalah cabang terbesar di sini, hasilnya NIHIL, barulah saya memutuskan akan kembali ke Pangeran sorenya. Rasanya hectic, sedih, gundah gulana gitu deh ternyata saya overestimate kota ini, money changer yang lengkap cuma satu tapi bedanya jauh sama kurs bank dan Bank terbesar BUMN satu lagi makin aneh ga nyatat problem saya, huhuhu -___-

Lanjut ke tahsin, saya disindir ustads, lamo bana talambeknyo ma, huahaha, saya jawab nyengir2 unyu aja, saya abaikan hal itu sembari sok serius nyimak materi.

Pulang tahsin masih grimis tapi super kecil dan jarang jadi saya ngga perlu pake jas hujan donk, saya lajukan motor ke Basko Grand Mall yang seuprit itu, rencananya saya mau beli toiletries travel size nya the body shop karena saya alergi gampang gatel jadi sok-sokan pake body shop terus deh. Dan ternyata saya dapat bonus double poin untuk belanja saya kali itu, happy :)

Rupanya kegembiraan saya cukup sampai di situ, saat di lampu merah setelah keluar dari basco, ada mobil pribadi berwarna putih klo ngga salah suzuki x-over menabrak ban motor saya, untung saya sedang standby full konsentrasi jadi saya ngga jatuh, saya tengok ke belakang dan melihat yang nyopir mobil itu, sampai akhirnya lampu hijau saya jalan pelan dan berhenti mengecek keadaan motor saya, ternyata nggapapa, syukurlah, eh ternyata mobil tadi jalan lambat karena takut ada polisi dan saya lapor kali ya,atau takut saya melakukan hal-hal ga wajar pengrusakan mobilnya kalee ya, buahahahaa.... Mobil itu gamau nyalip saya, bahkan di beberapa lampu merah sesudahnya dia jaga jarak, tapi saya lihatin terus sampai apal plat nomornya, saat itu saya lewat jalan tersebut karena mau ke kantor untuk absen sore, hari sudah gelap dan gerimis masih rintik-rintik, suram bener deh didzolimi mobil pribadi yang blagu itu, huft banget kan, saya jadi bener-bener pelan terus naik motornya taklupa masih nginget2 plat nomor mobil tadi tapi sekarang saya udah lupa karena saya udah ikhlas memaafkan.

Di lampu merah terakhir sebelum sampai kantor saya yang lokasinya di jalan yang perboden, saya ambil kanan karena mau muter lewat pinggir laut, saya inget banget waktu itu saya ngliatin angkot di depan saya, kemudian muncul angkot lain yang tiba-tiba dari belakang entah kenapa ke arah kanan mau nabrak saya yang saat itu sedang tarik gas mau ke kanan karena rambu sudah hijau, daripada ngga keren banget ketabrak angkot saya ngerem mendadak dan saya jatuh ke kanan karena masih kena angkot gila tadi dikit, motor dan saya terseret beberapa meter, rasanya dunia gelap dan keseeeel banget sama attitude pengendara di Padang, ya alloh pindahkan saya dari Sumbar, amiiin T.T

Saya berdirikan motor, mengecek lampu apakah masih nyala atau tidak, kemudian ada sekitar 5 Bapak-Bapak yang heboh mau nolong saya, beberapa dari mereka teriak kencang sekali nyuruh angkot tadi berhenti, yang lain membantu saya mengambilkan barang-barang yang berserakan di jalan, kemudian menyuruh saya menepi, iya saya lupa menepi, mereka bilang baju saya robek, saya masih nggak ngeh, senut-senut aja gitu di tangan dan kaki kanan. Mereka mau megambilkan betadhine dan segala macem, kemudian saya menolak dengan halus dan mohon pamit ke kantor saya yang deket dari situ.

Saya wudhu sholat magrib dan emang bukan robek lagi baju saya di bagian siku dan lengan ilang sama sekali bolong gitu, bahkan saya pakai manset lengan panjang di dalam baju dan masetnya juga bolong lenyap gada sobekannya di bagian siku, celana saya juga bolong tanpa sisa di lutut kanan, sakit banget. Spion saya yang copot total langsung dipasangkan sama bang Caca (aslinya namanya Irwansyah, gatau kenapa kita panggil Caca), lalu saya minta diantar ke rumah dan dijemput ke kantor besok paginya, huhuhu makasih Bang caca, jasamu tak akan ku lupa.

Dibesarkan dengan filosofi jawa saya masih bersyukur disrempetnya bukan hari rabu karena masih bisa sedikit melemaskan luka-luka saya di hari Rabu, bersyukur lagi karena saya mau pergi jauh dari kota ini sehari setelah disrempet, kalau saya stay di sini sedang tidak akan kemana-mana pasti saya bakal banyak pikiran negatif tentang padang..padang..daaan padang...

Saat Bapak-Bapak yang menolong saya waktu itu mau minta pertanggungjawaban angkot yang nyrempet (saya bilang bukan kesrempet tapi di srempet karena mana mungkin saya segede ini dengan motor saya yang warna putih di malam hari dengan lampu penerang jalan apa mungkin nggak kelihatan?), saya urungkan karena buat apa minta pertanggungjawaban supir angkot? Dia EQ nya cuma segitu mungkin makanya jadi supir angkot yang demi dua ribu perak suka tiba-tiba menepi ke kiri atau tiba-tiba nyalip ke kanan dia anggap semua pengendara mau menyingkir dengan keberadaan dia dan klakson yang super berisik dan musiknya yang super kenceng itu, demi dua ribu perak dia nggak menghargai pengendara lain, dianggapnya pengendara lain nggak punya nyawa kali.

Sejak saat itu saya udah nggak tertarik sama angkot Padang yang jadi trade mark Padang karena unik dan kreatif, saya ga peduli lagi karena attitudenya sudah sangat tidak menghargai nyawa orang lain, ketika mau menyebrang mereka nglakson-nglakson mastiin saya naik apa nggak sekarang saya diemin aja klo dulu masih saya jawab dengan gelengan biar mereka nggak repot-repot berhenti.

Semoga pengendara mobil pribadi di sini lebih punya attitude berkendara dari supir angkot lah ya, masa sama aja antara orang yang punya duit notabene bisa beli mobil pribadi pasti pendidikannya tinggi donk masa kelakuannya kayak gitu. Doakan saya sabarrrr kawaaan *nangis di pojokan* :p

Saya trauma naik motor dan minta diantar pulang trus dijemput lagi sama nia teman rumah saya yang lama, sekarang sudah tidak serumah lagi karena saya udah pindah,saat meluncur dari kantor mau pulang kami melihat angkot padang warna putih (sewarna sama yang nyrempet saya kemaren)dengan kaca depan pecah dan berhenti di tengah perempatan jalan dengan beberapa wajah marah di sekitaran angkot itu, oh wow, apa musnahkan aja angkot Padang kali yak, kalau tahu nyari duit susah kenapa suka sekali menyusahkan orang lain dengan mendatangkan bencana?? Nia mengantar saya ke Bank BRI Padang lagi, dan ternyata petugas ATM belum ke ATM Pangeran Beach Hotel jadi keberadaan ATM saya belum diketahui, padahal saya dah antri 20 menit, ini karma dr kmrn nyrobot kalik, hihi, sorenya saya ditelpon Bank BRI Padang itu dan lagi meeting HP saya tinggalin , sampai akhirnya saya ke Hongkong tanpa tahu gimana solusi untuk ATM saya yang lenyap itu. Pulang kantor saya diantar Bang Roni, orang kantor juga dan keesokan paginya saya diantar Da Ir ke bandara dan dengan gembira berucap dalam hati, bye Padang...

You Might Also Like

0 comments

Terima kasih sudah berkunjung, silakan tinggalkan komentar.
Love, Nia :)