Hal yang Perlu Dilakukan Setelah Test Pack Positif

09:36

Assalamualaikum. Sejak menikah saya nggak langsung test pack tiap minggu ataupun tiap bulan. Jadi kalau ada teman yang cerita mereka sempet galau/kesal/gemas karena hasil test pack tak kunjung bergaris dua, saya bingung juga. Mungkin karena mereka excited menanti kehamilan ya, makanya sering test pack. Bukannya saya nggak excited, tapi kalau mens masih on time, saya nggak mau repot-repot test pack. Bahkan ketika menstruasi saya yang terhitung siklusnya sudah telat pun, saya nunggu agak lama buat testpack. Dari pada kecele kan, hehe.
Saya masih ingat nih, tanggal 31 Desember 2017 sepulang liburan akhir tahun dari rumah mertua dan ortu, saya langsung test pack begitu bangun tidur. Jadi sengaja guntingin botol air mineral untuk menampung sedikit urin pertama hari itu. Kemudian saya bergegas ke apotek terdekat. Suami waktu itu masih tidur.
Dari apotik saya buru-buru pulang untuk membongkar bungkusan test pack merk Sensitif yang ada di foto pertama post ini, membaca petunjuknya dan mencelupkan ke urin yang sudah saya sisihkan tadi. Cepet banget hasilnya langsung garis dua. Saya malah jadi nggak percaya beneran positif apa nggak. Besoknya saya ulang pake merk lain kebetulan adanya Andalan, alhamdulillah garisnya dua juga.

Ketika mau mudik emang saya udah telat mens 3 hari dari jadwal seharusnya. Saya cuma bilang ke suami kalau udah telat, tapi test packnya jangan di rumah mertua atau ortu deh, kawatir jadi takut naik kereta buat balik ke Jakarta. Kemudian pas naik kereta saya sewa dua bantal buat penyangga duduk supaya nggak terlalu terasa kalau ada goncangan. Nekat tapi masih preventif ngarep hamil, hehe.

Nah setelah test pack garis dua itu, saya nunggu suami bangun dan ngasih tau. Kemudian kami saling bertanya "terus kita musti ngapain nih?" Dari kebingungan inilah saya niatin bikin post, siapa tahu ada yang sama nggak tau musti ngapain seperti kami. Soalnya kalau ngabarin keluarga kan belum pasti ya, ndak enak gitu kalau ngasih kabar belum fix.

Cari Fasilitas/Tenaga Kesehatan Terdekat yang Terpercaya

Karena kami berdua orangnya solutif dan reflek cari jalan keluar masalah, tau-tau kami sudah mencari kontak nomor telepon rumah sakit terdekat dan gantian nelponin satu-satu. Tapi saat itu hari minggu jadinya nggak ada obgyn di RS Duren Tiga, Jakarta Medical Care, Brawijaya yang Dharmawangsa. 

Hanya ada satu RS terdekat yang ada jadwal obgyn hari minggu, yakni di RSIA Kemang Medical Care (KMC). Saya telpon jam 10:00 an, diminta ke sana paling lambat jam 11 karena dokternya cuma ada jadwal sampai jam segitu. Kemudian kami buru-buru mandi dan segera ke KMC. Pukul 10:45 kami tiba di sana, ternyata dokternya mendadak harus menangani ibu melahirkan. Batal deh cek hamilannya.

Kenapa terdekat? Supaya nggak terlalu effort dan capek karena hamil muda kan masih rentan dan ringkih ya.

Di tanggal 1 Januari 2018, nggak ada obgyn yang terjadwal di rumah sakit manapun. Yaudah kami ke rumah kakak ipar, kebetulan ada silaturahmi ngumpul-ngumpul santai gitu di sana. Kami ke sana naik Commuter Line lho, jadi saya naik turun tangga. Alhamdulillah nggakpapa.

Tanggal 2 Januari 2018 saya udah ngantor. Cek kerjaan nggak ada yang urgent, jadi saya iseng telpon JMC dan KMC. Kebetulan di KMC ada jadwal obgyn dari pagi. Jadi saya langsung izin atasan dan dijemput suami yang masih cuti buat ke KMC. Obgynnya sama dengan yang kami nggak jadi ketemu di 31 Desember 2017, dr. Afifah Khairani. Emang udah jodohnya ama beliau kali ya.

Cek ke Obgyn di Rumah Sakit yang Menyediakan USG (diutamakan USG Transvaginal)

Kenapa USG Transvaginal? Untuk yang baru telat mens sekitar 10 hari seperti saya, perkiraan usia kandungannya kemungkinan sebulanan. Nah itu biasanya baru kelihatan penebalan rahim dan ada titik calon janin yang akan bertumbuh. Ini nggak kelihatan dengan USG biasa. Apalagi kalau yang usia kehamilannya kurang dari itu, mungkin baru penebalan rahim aja.

Beberapa teman pernah share pengalaman perdana mereka ke obgyn ketika testpacknya positif, sebagian dari mereka agak kesal atau sedih karena biasanya dijawab belum kelihatan dan dipesenin balik ke sana lagi sekitar beberapa minggu lagi. Bayangin aja kalau kita sendiri yang mengalami, pasti langsung drop setelah super excited ya.
atas: kondisi ovarium kiri dan kanan, bawah: knatong rahim yang masih kecil
Dengan USG transvaginal, kita juga bisa sekalian diperiksa apakah sel telur di ovarium kanan kiri kita sehat. Ada miom atau kista nggak di leher rahim. Saya seneng banget pas dicek ini karena saya jadi tau leher rahim saya bersih dan sel-sel telur saya sehat. Tadinya sempet takut sih, pernah bertanya-tanya organ reproduksi saya sehat nggak ya. Soalnya nggak premarital check up karena persiapan nikahannya cuma dua bulan, hehe. Alhamdulillah bersyukur banget hasilnya baik.

Saya USG transvaginal dengan dr. Afifah Khairani di KMC. Beliau masih muda. Informatif dan positif banget. Sehabis periksa dikasih tau kalau udah ada penebalan rahim itu kemungkinan besar hamil. Disarankan makan apa aja supaya makin sehat dan janin berkembang. Kemudian ditungguin mau nanya apa aja. Alhamdulillah nih, pengalaman perdana saya ke obgyn yang menegangkan berakhir sangat rileks dan membahagiakan. 

Saya nanya vitamin apa saja yang perlu dikonsumsi. dr. Afifah bilang yang penting asupan makanannya sehat dan bergizi sudah cukup. Kemudian saya cuma dikasih asam folat sambil nunggu cek perkembangan janin 4 minggu lagi. 

Oiya ada yang penasaran rasanya transvaginal? Banyak yang bilang sakit dll ya. Padahal enggak kok. Asal jangan tegang, biasa aja. Usahakan rileks meski takut. Tarik nafas panjang dan buang perlahan, jangan ditahan nafasnya dan kalau bisa agak senyum. Dari tips Bu Yesi (IG: bidankita) belakangan ternyata kalau mulut atas kita senyum, mulut bawah kita ikutan juga. Ini lumayan membantu lebih rileks jadi nggak berasa sakit pas alatnya dimasukin.

Makan Makanan Sehat

Udah lega kan setelah tahu hamil? Sekarang saatnya jaga asupan makanan. Beberapa ibu hamil sudah mulai mual sejak merasa hamil. Saya sendiri baru mual pas bulan kedua mau ke-tiga. Jadi pas baru periksa ini saya belum terlalu kesulitan makan.

Pertama saya menghindari micin alias penyedap rasa di awal kehamilan ini. Tapi jika situasi tidak memungkinkan, misalnya pagi itu saya laper banget adanya bubur ayam yaudah saya beli. Tapi saya usahakan beli di yang udah langganan yang micinnya nggak terlalu banyak. Kalau lagi fit saya usahain makannya nasi sayur dan protein biar asupan makanannya lebih baik.

dr. Afifah menyarankan banyak makan sayur hijau dan daging. Saya juga selalu sedia alpukat supaya ada asupan tambahan asam folat. Bagus banget kalau teman-teman makan masakan rumahan yang dimasak di rumah, baik dimasak sendiri, oleh keluarga, ataupun dibantu asisten rumah tangga. Karena saya memilih tinggal sendiri, jadi saya cuma masak di akhir pekan aja.
Roti dan coklat hangat dari Brood en Bother 
Ada ibu hamil yang udah mabok parah dan keluar semua makanan yang dikonsumsi selama awal kehamilan. Mungkin saran saya coba makan dikit-dikit aja atau coba makan makanan yang disuka. Misal somay bikin mau makan yaudah coba bikin atau beli yang kira-kira higienis. Ambil mudahnya yang masih mendatangkan faedah untuk nutrisi badan kita. Kalau bisanya roti ya nggak apa tapi coba makan sayurnya diganti jus buah apa gimana. Hehe. Saya agak bandel dan lumayan bisa maksain makan nasi sayur lauk nih di masa ini, jadi nggak bisa ngomong banyak.
Ayam berkah juga jadi penyelamat selera makan (udah saya bahas dikit tentang tempatnya di akhir post Senam Hamil ini)
Saya sampai pesan rendang dan dendeng batokok (di foto ini dendeng) dari Randang Tigoka asli Padang, ada akun Tokopedianya

Di masa ini, buah ngebantu banget untuk dijadikan camilan sehat. Saya biasa belanja di Total Buah Segar soalnya tempatnya relatif kecil jadi saya nggak takut kecapekan. Secara orang hamil kadang nggak kuat berdiri lama. MEski kecil, TBS udah lumayan lengkap pilihan buah dan makanan sehatnya. Kadang saya beli di pedagang keliling dan kios dekat rumah juga. Atau kalau lagi dianter suami saya suka ke Grand Lucky di SCBD. 

Kurangi Aktifitas yang Memforsir Fisik dan Mental

Ada yang pas hamil berasa lebih emosional dari biasanya. Kalau teman-teman ngalamin ini, bisa dicoba menghindari hal yang memicu emosi tadi. Kalau ketika kita makin pengen marahin orang (kamuh aja kali niaa, wkwk), sebaiknya hindari dulu menyelesaikan masalah itu. Tinggalin bentar dulu atau tinggal tidur siang dulu jadi nggak terobsesi nyeleseinnya. Hehe.

Saya selalu naik taksi atau taksi online di periode awal kehamilan karena belum tahu kondisi rahim dan kehamilan kali ini apakah strong atau agak ringkih. Lagi-lagi dari pada nyesel kenapa-napa. Akibatnya biaya transportasi saya naik 8 kali lipat dari sebelumnya. Yaiyalah sebelumnya saya naik motor sendiri. Hahaha. Setelah tau hamil, saya nggak naik motor sendiri sampai usia kehamilan lewat dari 4 bulan.

Kalau tinggal sendiri dan nggak sanggup bersih-bersih rumah, tinggalin aja. Kurangi standar kebersihan daripada kelelahan dan jadi kenapa napa kan nanti kita sendiri yang sedih tho? Kalau yang tinggal sendiri bisa panggil go clean atau mempekerjakan tukang bersih-bersih secara periodik. Mana yang gampang dan bikin kita nyaman ajah.

Cari Informasi Seputar Kehamilan yang Terpercaya

Untuk yang baru hamil seperti saya pasti merasa haus info banget deh tentang kehamilan. Tapi saya paling sebel kalau dikasihtau dengan cara nggak pas. Haha. Makanya saya pilah-pilah banget deh pas nyari info kehamilan. Misalnya tanyanya ke teman saya yang enak gitu. Mba Andiyani, Mba Sandra sama Mba Lisna sering jadi korban saya tanya-tanya. Juga sahabat saya Aulia. Kebetulan Mba Sandra sama Aulia baru lahiran November dan Oktober tahun kemarin, jadi masih fresh ingatannya. Sepupu saya yang lahrian deket-deket kedua teman saya juga sering saya tanyai.

Selain itu saya beli beberapa buku tentang kehamilan dengan melakukan riset atas manfaatnya terlebih dahulu. Saya beli beberapa yang berbahasa Inggris. Lagi saya review singkat di instagram saya nih tentang buku kehamilannya. Bisa diintip di IG nianastiti.

Untuk website tanya jawab seputar kehamilan saya pilih alodokter karena kebetulan yang paling sreg buat saya jawaban dokter dari laman itu. Pas baru hamil gini, setiap mau makan pasti deh googling: bolehkah ibu hamil makan blablabla. Semua keyword itu akan muncul di icon search google saya kalau saya mau ketik sesuatu. Saking seringnya dibuka. Hahaha.

Meskipun banyak nanya, jangan lupa tetapkan standar sendiri yang kira-kira kita bisa penuhi tanpa menjadi stress, terbebani dan ngeribetin orang. Sadari kondisi kita, usahakan dan terima dulu. InsyaAllah niat baik dapat jalan baik.

Cari Tau Tentang Skincare yang Aman Untuk Ibu Hamil

Saya sempat google juga tentang ini dan berakhir pusing banget. Saya juga udah nanya ke dr. Afifah, pesennya sih yang penting bukan obat untuk kulit yang diminum secara oral. Juga yang penting bukan produk whitening atau anti acne yang mengandung retinol. Akhirnya saya sudah tenang ketika pakai serum Sensatia Botanicals. Kadang kalau perlu masih pakai sunscreen dari Clinique. Soalnya si Clinique mengklaim brandnya aman. Tapi ini kembali ke kepercayaan masing-masing, riset aja sepuasnya ya. Hehe.

Cari Tenaga Kesehatan yang Cocok untuk Kontrol Bulanan

Karena saya merasa cocok dengan dr. Afifah, saya lanjut kontrol kehamilan bulanan di KMC dengan beliau. Nantinya saya pindah rumah sakit dan dokter karena kebetulan dr. Afifah melahirkan dan rumah sakit yang saya tuju lumayan lebih terjangkau dari KMC, lebih dekat rumah juga meski nggak semegah KMC tapi pelayanannya sama baik dan hangat. Detail nanti saya ceritakan bertahap kalau sudah sempat ya.

Hal yang perlu dipertimbangkan dalam memilih obgyn tentu bagaimana cara komunikasinya apakah kita merasa cocok, kapabilitasnya dalam menjawab pertanyaan kita apakah memuaskan, alokasi waktu ketika kontrol buru-buru nggak. dr. Afifah di KMC dan dr. Musa di RSIA Asih tempat saya kontrol sekarang kebetulan selalu nanya apa ada yang mau saya tanyakan lagi setelah memberikan penjelasan terkait kondisi kehamilan saya. Dan yang penting lagi nih, obgynnya mau nggak ngasih nomor yang bisa dihubungi, terutama via whatsapp. Namun demikian saya belum pernah whatsapp obgyn saya karena alhamdulillah tidak ada masalah urgent. Kalau baru bepergian jauh saya sengaja langsung kontrol aja biar tau kondisi baby gimana dengan USG sekalian. Hehe.

Semoga sharing saya bermanfaat untuk teman-teman yang baru hamil perdana seperti saya. Untuk teman-teman yang sudah lebih berpengalaman boleh banget juga berbagi tips terutama yang belum semapt saya tulis atau mungkin berbagi pengalaman hamilnya. Terima kasih sudah menyimak! :D

You Might Also Like

12 komentar

  1. Lebih bingung lg klo dedek bayi masi 5 bulan n masi nyusu, trus maknya nyoba test pack lagi, e ternyata garis 2 lg dong huahahaaa

    Hmmm, usg trans vaginal aku uda khatam, pdhl dokternya cowo, tp tetep ku lempeng aja blas bles yg penting beres n tau perkembangannya pas awal2 hamil

    Makan, pas hamil anak pertama itu mual muntah trus, anehnya abis dikasiin nasi jd enakan, yg penting ga sampe telat mkn biar perutnya ga banyak gas n bikin asam lambung naik



    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini hamil lagi Sist? Congrats yaa. Semoga sehat2 semua termasuk si kakak juga. Be strong yaa.

      Iya emang musti sante-sante aja malah jadi lega kan tau perkembangan dengan maksimal.

      Nah tentang makan ini bener banget, yang penting asam lambung jangan sampai naik ya :D

      Delete
  2. Jeng....aku bacane brebes mili hepi dan bersyukur banget....jadi ikut deg-degan nunggu debay dan makasih banget tulisannya bisa jadi referensi ^^ sehat2 ya bumils dan debay xoxo

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha kok bisa terharuu? Semoga bisa jadi referensi yang baru-baru hamil juga ya :D

      Amin atas doanya, semoga kamu dimudahkan juga ya urusannya :D

      Delete
  3. Oke aku akan lakukan kalo nanti setelah test garis 2 lagi. Aminkan ya netijen, hahaha. Lah minta doa hamil ampe kamri, hahaha. Sehat2 ya niaaa.. :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah kalau Mba Lisna dan suami mah udah tau musti ngapain kalau udah garis dua. Haha. Amiiiin ya semoga dimudahkan dan dilancarkan ikhtiarnya :D

      Delete
  4. Waktu hamil kemarin, aku suntik TT sama ambil darah buat tes HIV & Hepatitis. Di klinik tempatku kontrol kehamilan ini wajib buat ibu hamil. Hehee..
    Sehat-sehat yaa Nia dan calon debay :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku TT sebelum menikah Mba Minda, syarat dari KUA. Kalau yang tes darah malah menyeluruh pas sudah pasti hamil, dalam kasus ini kan ketika baru tau test pack positif Mba, jadi belum bahas yang general check up untuk ibu. Sama sih kayak paket lengkap pre marital check up. Thankyou sharingnay Mba. Terima kasih doanya. Sehat-sehat juga untuk Mba Minda sekeluarga :)

      Delete
  5. kalau udah garis 2 alias hamil emang banyak yg perlu dipersiapkan & dipikirkan, apalagi hamilnya selang ngga lam setelah nikah pasti belum kepikiran milih dokter mana, dll, etc hihihihi. Infonya berguna banget buat yg lagi hamil muda, jadi ngerti step2nya kudu ngapain aja :D Sehat2 ya ni, lancar2 nanti lahirannya.. aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin, makasih Mbaaa, iya mau ngapain belum tau sama sekali kemarin tu :p

      Delete
  6. Assalamualaikum mbak 😊
    Sya baru aja tes tdi pagi dan alhamdulillah garis 2
    Sya sama suami bingung, waktu yg pas untk ke dokter kapan ya ??
    Karna baru telat 5 hari dari waktu haid
    Rencana mau ke dokter hari selasa, terlalu cepat ndak ya ??
    Mohon solusiny, terima kasih
    😊
    Wassalamualaikum

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waalaikumsalam Mba. Selamat ya Mba. Gapapa ke dokter besok Selasa tapi siapin mental kalau masih kantong atau titik ya. Tanyakan juga kesehatan rahim dan ovarium Mba biar tenang. Hehe. Paling vitaminnya baru asam folat. Tapi bisa jadi udah keliatan juga kehamilannya. Semoga yang terbaik untuk Mba dan suami :)

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung, silakan tinggalkan komentar.
Love, Nia :)

Like us on Facebook

Instagram