A Girl Who Live Alone In Bukittinggi

18:19

Hello
Judulnya sedikit lebay dan dalam bahasa Inggris, tapi seperti biasa isinya Bahasa saja :D

Nggak kerasa sudah sebulan tinggal di Bukittinggi, meski sedang kurusan padahal katanya kulinernya enyaak tapi entah kenapa berat ini tetap diantara angka 56 57, huhuhuhu...

Setelah perjuangan ngekost di Bukittinggi sebulan, akhirnya dapat kontrakan yang asik dan view-nya manteb. Jadi barang di Padang sudah saya moving kan ke Bukittinggi. Waktu packing sempet stress berat karena nggak ada partner buat sharing, banyak drama karena saya kurang bisa memanage mana yang harus saya dahulukan karena sedang Ujian akhir Semester, terutama masalah mobil buat ngangkut barang, thx to satpam kantor lama yang bantuin saya dan mengurangi kestressan saya 95%, hahahaa... Makanya bergaul dan akrab sama orang nggak usah pilih-pilih, manfaatnya banyaak ketika kita susah, tapi kita juga mesti siap sedia ngulurin tangan buat mereka ketika mereka butuh bantuan kita baik moril maupun materiil.Yah, saya rasa semua orang tau how to make a friend :)

Banyak hal yang sudah bisa saya syukuri di sini, terutama setelah nggak ngekost lagi, misalnya:
1. Pemandangan yang sangat luar biasa ketika membuka pintu rumah. Gunung Singgalang tepat di depan mata. apalagi saya pernah mendaki gunung ini jadi ada sense of belongingnya :p

2. Teman-teman yang masih muda di kantor lebih banyak di sini, artinya banyak teman becanda, kuliner, jalan dan seru2an. Masalahnya sejak Mei lalu saya masih kuliah di Padang setiap sabtu-minggu karena nanggung tinggal uas, tapi kebanyakan libur di hari sabtu jadi uasnya mundur-mundur. Nanti dapat libur baru tanggal 7 Juli, huhu. I need holiday!! Padahal saya udah escape ke hometown di harpitnas awal mei dan ngabur ke Jakarta di harpitnas awal juni. mweheheee, manusia memang tak pernah puas :p

3. Banyak kuliner rasa "Jawa" mulai dari Jabar Jateng bahkan Jatim lengkap, di Padang jujur aja menurut saya dikit banget yang seriusan rasa Jawa, di sini banyak.Ini penting terutama untuk menu sarapan.

4. Banyak orang ngomong bahsa Jawa di lingkungan kantor dan kontrakan tapi entah kenapa saya belum berinteraksi dengan tetangga non orang kantor, setelah nulis ini saya janji buat mengenal tetangga.Bahkan itu kan hal wajib ketika kita travelling, lha ini living kok ya belum kenalan sama tetanngga selain Pak RT? :p

Next pengen posting tempat ngumpul dan tempat wisata di sekitaran sini yang rasanya bakal berguna soalnya Bukittingi sepertinya Kota wisata yang diminati banyak orang. Insyaallah...

Nah meski sinyal semua operator sedang kacau sejak saya datang Mei lalu dan skrg kabut asap dari Riau mulai ke sini, saya tetep happy di sini, moving on dari Padang adalah hal yang wajib bagi saya, demi kesehatan mental dan fisik, halaah hahaha. Semoga entar klo udah nggak bolak balik padang lagi saya bisa mencapai berat normal, amiin :B

See yaaa

You Might Also Like

0 comments

Terima kasih sudah berkunjung, silakan tinggalkan komentar.
Love, Nia :)