Balik Lagi ke Ragusa dan Ngomongin Selera Kuliner

07:11

Akhir pekan lalu saya dan Aryo ke Bandung dengan agenda kondangan ke nikahannya Ingga. Karena pulang ke Jakartanya naik kereta, saya ngajak Aryo supaya pulang dari stasiun ke rumah naik Transjakarta aja. Ia pun setuju. Beberapa saat kemudian Aryo punya ide mampir sekalian ke Ragusa, mumpung naik Transjakarta bisa turun di Juanda, gitu katanya. Saya pernah ke Ragusa tahun 2015 lalu (silakan baca postingan saya tentang Ragusa waktu itu di sini ya). Jadi saya langsung mengiyakan ajakan Aryo buat balik lagi ke sana, udah lumayan kangen juga sama es langka ini. Sekalian pengen jajan aneka makanan di gerobakan enak-enak yang ada di depan Ragusa.
Es Ragusa
Dari ajakan ke Ragusa itu saya baru nyadar kalau dalam beberapa bulan kebersamaan, kami nggak ada masalah tentang makanan. Selera kuliner kami emang relatif sama. Makanya enak banget kalau mau berburu makanan dan wisata kuliner pas travelling ke suatu kota. Bisa cobain hal baru yang beda, otomatis salah satu ngalah gitu supaya bisa saling nyicip. Kalau ke tempat makan yang udah berkali-kali kami kunjungi, baru deh nggak peduli lagi pesan menu yang sama. 
Soto Seger Boyolali
Tempat makan yang sering kami kunjungi sih kayaknya yang di sekitaran Jakarta Selatan, dekat rumah. Kami sering banget brunch di Soto Seger dan Soto Kudus di Wijaya. Macem-macem tempat makan dari yang tenda sampe resto di Jalan Bangka juga beberapa kami cobain. Mie aceh, kebab, pecel ayam sering jadi pilihan. Kalau yang enak ya repeat order. Pas bulan puasa kemarin kami sering buka puasa bareng, saat itu lumayan nambah referensi kuliner bersama kalau pas saya nggak lembur. Karena hampir tiap hari lembur, nasi kotak masjid kantor paling sering jadi menu pilihan. Haha. 
Mie Aceh Tumis Daging
Kalau makanan berat yang sering kami coba, kebanyakan di sekitar Senopati. Masakan Indonesia dan Jepang. Bebek, dan yang daging-daging kayak steak dan sate, semua kami suka. Jadi kalau teman-teman punya info promo restoran Jakarta jangan lupa colek-colek saya ya, lumayan buat referensi tempat makan baru.

Makan di luar sering-sering emang rawan bikin biaya hidup lebih tinggi dari biasanya. Makanya saya suka kalau ada voucher diskon murah buat makanan. Terutama kalau tempat makan yang ngasih diskonnya emang udah terkenal enak. Pasti langsung dibeli! Hehe.

Nah balik lagi ke Ragusa. Meski rasa es krimnya nggak semanis dan nggak se-milky es krim masa kini lainnya dan bahkan teksturnya nggak lembut, ternyata bikin ngangenin juga ya dia, mungkin karena beda. 

Ternyata kemarin kondisi di Ragusa udah beda gitu. Gerobak-gerobak makanan yang tadinya ada di depannya udah nggak ada. Yaudah kami masuk aja, Aryo antri kasir, saya nyari duduk. Layanannya sudah mendingan dari yang dulu. Sudah lebih ramah dan lebih bersih. Apa lebih bersihnya karena makanan-makanan dah nggak ada di depannya ya.
Es Spagetti Ragusa
Kami icip-icip lagi masing-masing menu yang kami pesan. Ajaibnya pas nulis pos ini, saya baru sadar kalau menu yang saya pesan kemarin sama persis dengan menu yang saya pesan dua tahun lalu di postingan di atas. Padahal waktu itu ke sananya sama teman lain lho. 

Suasana di Ragusa sekarang nggak se-chaos dulu, jadi lebih bisa menikmati makan es nya. Pas saya nengok ke layar TV yang ada di atas sembari menyendok es krim saya, tau-tau saya ditepuk ibu-ibu yang tadi tersenyum ramah pas kami baru masuk ragusa.

"Saya dulu penari lho Dik, tahun 80-an. Itu yang di layar itu salah satunya saya. Waktu itu saya nari di Kelapa Gading," ujar si Ibu. Saya sebenernya kaget dan heran tapi biasalah, saya tanggapi dengan antusias dan nanya-nanya lagi ke si Ibu. Kemudian beliau buru-buru beranjak karena sepertinya sudah ditunggu. Setelah itu Aryo bilang ibu tadi juga ada di kasir tadi pas agak macet mesinnya si ibu langsung bilang manual aja. Mungkinkah Ibu tadi salah satu owner Ragusa? Ada yang tahu? :D

Pas udah pulang dari Ragusa, kami baru tahu kalau gerobak-gerobak makanan yang tadinya di depan Ragusa pindah ke tempat es sebelah Ragusa. Jadi agak sepi gitu. Dulu kan kayaknya sampai kewalahan ngelayanin pembeli ya pas masih di depan Ragusa. Jadi kalau teman-teman ke Ragusa sekalian mau makan yang makanan-makanan di depannya dulu, silakan mampir ke sebelah. Tanya aja kali boleh dibawa ke Ragusa, atau sebaliknya, beli Ragusa terus dibawa ke sebelah. 
Doma Donna di Jl. Wijaya
Selain makanan, kami berdua emang suka banget sama es krim. Kadang nyetok di rumah gitu. Jadi kalau siang-siang panas bisa makan sepuasnya. Pas sebelum nikah, kami sering ke McD buat nge-eskrim bareng sekalian ngobrol. Sampe akhirnya bosan banget sama McD karena terlalu sering ke sana. Lha waktu itu McD lebih murah daripada kedai kopi ya kalau buat ngabisin waktu bareng. Oiya jadi inget kalau kedai kopi di Jakarta Selatan juga kadang kami cobain karena kostan saya waktu itu nggak ngebolehin teman maupun sodara pria masuk, cuma boleh sampe pagar doang. Saya sengaja pilih kostan yang peraturannya gitu sih, biar aman dan nyaman. Hehe.

Teman-teman pada suka nyetok es krim apa di rumah? Kami pernah nyoba-nyoba beberapa merk, tapi kayaknya paling enak masih Haagen Dazs ya. Cuma harga emang di atas yang lain, hihi. Makanya pas kemarin ada temen bisikin bisa beli es krim merk tadi pakai voucher diskon langsung saya cek tkp. Lumayan kan? Monggo yang mau juga Voucher Diskon Haagen Dazs, silakan klik aja link tersebut. Kalau teman-teman gimana, pada suka kulineran juga nggak? Biasanya berpetualang nyobain makanan baru sama siapa? :D

You Might Also Like

16 komentar

  1. wah ini nih ragusa yang sering diliput acara kuliner di tipi
    ::ngiler

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mampir Ir kalau lagi dinas ke Jakarta :D

      Delete
  2. pengen ke ragusa sambil sketching nih aku jadinya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banyak inspirasi sepertinya di sana, pas :D

      Delete
  3. di jogja ada eskrim vintage mirip ragusa ini namanya tiptop...
    kalo lagi kangen ragusa biasanya kesitu..
    maklum jauh... *sedih*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku malah belum pernah nyoba tiptiop nih, kalau ke Jogja lupaa :D

      Delete
  4. Es krim Ragussa, kalau dibungkus, pakai styrofoam juga? :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sepertinya begitu, tapi sayang banget kalau dibungkus rawan leleh :D

      Delete
  5. Jadi ingin mencicipi es spagetti di Ragusa, soalnya kelihatan enak begitu. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mampir aja kalau ke Jakarta, biar ga penasaran :D

      Delete
  6. Aku hahaha, makanya di phone ada beberapa aplikasi pocer onlen kkwkwkwkwkkk....btw makanan depan ragusa udah lama pindah Jeng, terakhir makan di sana (2016an) bisa sih di bawa ke ragusa nya.

    ReplyDelete
  7. di Ragussa sekarang penyajiannya pakai styrofoam?
    haduuuh..
    atau ini bungkus bawa pulang?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Khusus yang spagetty paklai streofoam Mba meski makan di sana. Atau bisa jadi pas aku ke sana kemarin ini lagi keabisan tempat. Aku lupa nggak konfirmasi :)

      Delete
  8. Kalau di surabaya, tempat es legendaris namanya zangrandi. Tapi esnya masih lembut dan ala2 bangunan belanda gitu tempatnya. Wadah es saat penyajian juga manis walau harganya tergolong terjangkau. Di sana kok malah pakai sterefoam dan jadi gak selera. Huhuhu... Mana kata mbak es krimnya kasar (?) teksturnya gimana sih,?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini tekstur es jaman dulu yang belum terlalu banyak pakai macem-macem. Jadinya nggak selembut es krim jaman sekarang. yang non es krim spagetti pakai mangkuk kaca kok, hehe. Jadi pengen nyoba yang di Surabaya nih :)

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung, silakan tinggalkan komentar.
Love, Nia :)

Like us on Facebook

Instagram