Deretan Smartphone yang Rusak di Tangan Saya

21:10

Kemarin teman saya nggak sengaja ngejatuhin handphone kesayangannya yang kamera depannya ciamik. Hp itu perlahan mulai ngeblur di sudut kiri bawah. Tentu saja dia nyesek. Saya jadi ingat kalau saya sering banget ngerusakin hp. Tapi yang saya rusakin tentunya hp saya sendiri. Nggak cuma hp, laptop saya jaman kuliah entah gimana bawanya pas mudik, tau-tau sampai rumah udah retak parah layarnya. Pernah juga ketika saya buru-buru nggantungin tas di toilet mall, tasnya jatoh. Di dalamnya ada kamera fuji yang kemudian montingnya patah. Kebayang banget kan gimana sedihnya ngerusakin barang jutaan. Apalagi yang dibeli sendiri, rasanya nyesek dan pengen nangis, tapi apa daya kenyataan harus dihadapi. Hahaha. Nah, kali ini saya mau cerita aib, tentang handphone-handphone yang pernah saya rusakin! :D
Waktu kuliah, saya pernah beli seri barunya Sony Ericsson. Baru beberapa bulan udah rusak aja. Pas saya bawa ke service resmi, ketahuan deh hp saya itu barang blackmarket (BM). Mati total tapi nggak bisa dibenerin di service resmi. Dibawa ke tempat service terkenal di Jogja waktu itu juga nggak bisa. Akhirnya saya jual ke tempat yang nerima hp mati total. Haha. Pengalaman pahit pertama dengan hp dan barang elektronik nih.

Sebenarnya nggak cuma ngerusakin, saya pernah ngilangin hp juga sekali. Nokia 7610 korbannya. Setelah dipakai sekitar 3 tahunan, pada suatu hari ketika saya udah tinggal Padang hp itu saya sakuin di kantong celana. Sepertinya jatuh pas saya nyetarter motor, saya baru sadar hp nggak ada di saku sekitar 300 meter dari kost, tapi pas balik udah diambil orang.

Meski nomornya sudah saya blokir, ternyata memory card hp tersebut masih menyimpan nomor teman-teman saya. Kebetulan salah satu yang digangguin oleh yang ngambil hp adalah teman kost. Saya jadi takut kalau dia melakukan penipuan apa gitu, tapi akhirnya nggak terjadi apa-apa sih.
Korban kedua saya adalah blackberry bold, handphone pertama yang saya beli pake duit sendiri karena belinya sewaktu udah kerja. Jaman itu emang lagi musim blackberry, grup-grup kantor pada punya BBM grup gitu deh. Saya pun beli bb. Sekitar dua tahun, bbnya udah lecet dan copot-copot usb portnya. Saya beli hp lagi tapi anehnya beli bb lagi dong. Haha. 

Setelah era bb meredup, saya beli samsung seri lama yang kadang eror kalau saya pakai seharian. Iya, seharian banget lhawong saya merantau sendirian jadi ya maenannya hp lagi hp lagi. Kemudian hp samsung istirahat karena jadi cepat banget abis baterai (korban ke-tiga saya). Iphone 4 jadi penggantinya sejak awal 2012. Iphone saya bertahan sampai saya pindah ke Jakarta di 2014. Padahal bulan November 2013 saya jatoh cukup parah sambil megang iphone yang kemudian retak di bagian belakangnya, iphone ini bisa saya pakai dengan lancar sampai April 2014. Saat itu si Iphone nggak bisa dicas. Yasudah cari hp baru. 

Saya kepincut sama Lenovo K900 karena lihat layarnya yang besar dan bahkan udah nanya sama teman yang sudah pakai Lenovo K900 selama setahun dan baik-baik saja, maka saya belilah Lenovo K900 di salah satu distributor resmi. Paling ngeri beli barang black market yang nggak bisa diservis di gerai servis resmi. Harganya masih 3,5 jutaan saat saya beli. Baru dua bulan dipakai dia gabisa dicas, sama seperti si iphone. Haha, korban ke-lima saya). Ini karena saya masih punya kebiasaan buruk main hp melulu deh kayaknya. Udah musimnya smartphone dan sosial media sih saat itu. Jadi saya seharian rajin menatap layar smartphone. Kebiasaan sendirian di Sumbar udah bener-bener jadi habit bawah sadar, megang hp melulu.
Asus saya yang lumayan awet (fokus please :p)
Saya beli hp baru lagi dong, kali ini asus yang harganya 2 juta pas. Ini smartphone awet sampe sekarang dipakai Bapak saya. Tapi gara-gara beli hp dua kali dalam kurun waktu dua bulan, saya jadi bahan ledekan teman-teman dong. Padahal sayanya bokek plus kesel alokasi dana kesedot ke hp mulu, mana penghasilan saya beda drastis karena yang semula pegawai dengan tunjangan khusus atas suatu jabatan kemudian jadi mahasiswa. Belum lagi saya harus bolak balik ke service center Lenovo di Kebon Sirih, padahal waktu itu saya tinggalnya di Bintaro. Lelah banget. Di servis center saya ketemu beberapa orang yang mau servis K900 juga tapi yang masa pakainya paling pendek cuma saya. Haha.

Si samsung yang saya istirahatin akhirnya dipakai sepupu saya. Karena dia nggak sesering saya megang hpnya, makanya hp itu baik-baik aja selama dia pakai. Sampai suatu hari si samsung jatuh dan diambil orang.

Asus baik-baik saja, saya pakai terus sampai akhirnya lebaran dan sepupu saya yang lain nawarin mau benerin iphone saya. Dia bawa doang ke rumahnya, bisa-bisa aja pas dicas coba. Haha. Mungkin para smartphone saya pada lelah karena penggunaan saya yang di atas batas wajar.
Si Iphone 4 :D
Iphonenya saya pakai lagi lho di tahun 2015 tapi ada kerusakan tombol home. Teman saya bilang bisa masang baru, saya tinggal beli spare partsnya. Saya belilah tombol home dan backcase iphone 4. Belum seminggu dibenerin, iphonenya jatuh lagi dan kali ini backcasenya retak lebih parah dari nasib backcase yang lama. 

Saya juga beli sparepart Lenovo karena sudah lewat masa garansi (dalam setahun cuma kepakai 3 bulan, sediih). Ini karena teman saya yang lain nggak mau kalah sama teman saya yang benerin iphone, dia langsung volunteer ngeganti itu sparepart dan berhasil. Di sini saya merasa senang karena saya bisa membuat teman-teman saya merasa berdaya dan berguna (servis gratis gaes, haha). Eh, tapi si Lenovo cuma bertahan dua minggu.

Teman saya yang benerin iphone dan lenovo pada histeris dengernya, kemudian mereka menyadari barangkali saya memang apes, atau saya memang perusak smartphone... :p
.
Jadi masa pakai si K900 itu cuma dua bulan pertama, diservis, kemudian sebulan, diservis, kemudian bisa dipakai dua minggu. Sampai diservis ini lagi pun cuma dua minggu.

Si iphone retak saya biarin aja sampe akhirnya gabisa dicas lagi. Belakangan pas udah nikah saya tahu karena baterainya rusak. Mas Aryo yang ngasih tahu. Kemudian dia beli spare partsnya dan dia benerin iphone saya. Ternyata tombol homenya masih rusak. Tapi nggakpapa, saya pakai iphone jadul ini buat musik sama buat main onet doang, jadi nggak keganggu sama tombol home rusak. Lumayan buat hiburan di rumah.
K900 saya yang penuh drama (foto tahun 2014 :D)
Mas Aryo juga benerin Lenovo K900 saya yang hobi rusak itu. Alhamdulillah masih berfungsi sampai sekarang karena nggak saya isi simcard. Baterainya emang cepat habis dan juga dia cepet panas. Beneran yang panas bangeet. Apes bener deh beli hape ini. Haha. Saya pakai kalau nunggu hp yang sekarang lagi dicas aja. Hp saya seolah jadi tiga nih. Abisnya Iphone dan Lenovo saya pasti nilainya rendah banget kalau dijual, mending buat maenan sendiri aja deh.

Yah begitulah kisah-kisah tragis smartphone yang pernah saya rusak pakai. Sejak akhir Desember 2016 saya pakai Redminote 4 dan alhamdulillah dia baik-baik saja sampai sekarang meski saya gunakan di atas kewajaran orang-orang kebanyakan. Dari dini hari ampe tengah malam. Belinya waktu itu via e-commerce belanja online yang terpercaya karena lebih murah tapi tetep dapat garansi resmi. Ternyata beli online awet aja tuh kalau emang pilih toko yang terpercaya dan merknya juga sudah dikenal bagus. Redminote ini saya beli ketika harganya 2,4 juta, lumayan murah. Belinya di Tokopedia. Dari pengalaman saya ini, kadang saya nyaranin ke teman yang sibuk tapi butuh banget hp baru, kalau dia mau hp murah beli di Tokopedia aja. Tapi pesan saya jangan lupa pilih yang garansinya resmi ya biar awet. 
Redmi Note 4 yang saya pakai saat ini :D
Post ini nggak ada maksud menjelek-jelekkan suatu brand ya. Sebagian besar beneran karena cara penggunaan saya yang berlebihan. Kalau adek saya lain lagi ceritanya, bukan rusak di tangan dia kayak smartphone-smartphone saya yang rusak karena terlalu sering saya pegang. Iphone adek saya jatoh dari saku pas naik motor dan kemudian kelindes mobil. Haha. Karena dia apple fanboy, dia beli iphone lagi. Kalau kalian gimana? Banyakan mana riwayat smartphonenya dibanding saya? Lebih sering rusak apa ilang? Teman-teman sekitaran saya pada lebih seringan ilang nih, baru yang jatuhin hpnya seperti di paragraf pembuka tadi aja yang ngerusakin smartphone-nya kayak saya. :p

You Might Also Like

24 komentar

  1. Wahhh Nia sampe sesering itu ya rusaknya. Kalo aku sekarang maunya beli hp ga usah mahal-mahal. Yang penting kebutuhannya dapet. Sekarang aku pake Xiaomi pas banget buat urusan kerjaan. Padahal harganya gak nyampe dua juta hihihi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Li sering banget yah. Haha. Sekarang aku juga pakai hp itu Li :p

      Delete
  2. nek aku : nokia 3350, sony erricson (lupa tipe nya), blackberry onix 1, samsung galaxy jadul, nokia jadul (300ribuan), HP Chino merek lupa....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaa kayaknya yang samsung, SE, ama BB emang hp wajib jaman itu ya Ir, brand yang rusaknya sama :p

      Delete
  3. toss mba nia...aku juga sering banget ngerusakin hp. untung skr ada case sama gorilla glass ajdi lumayan membantu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih Mba Lia, saya juga kebantu banget sama gorilla glass dan back case yang empuk itu. Saya juga belum berani beli hp mahal lagi :D

      Delete
  4. Wah serem juga tangan nya kalo pegang hp bisa pada rusak semua. Tapi kocak juga habis pakai bb terus beli bb lagi haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waktu itu lagi ngetren-ngetrendnya Mas :D

      Delete
  5. Mbak, mau dong gulai ayam nya...

    eeh.. salah focus

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, enak itu. Di Lot9 Bintaro Mas :D

      Delete
  6. Geleng2 kepala bacanya hihihi...
    Saya mah pernahnya ilang (dicopet) sekali aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sedih ya Mba kalau ilangnya diambil orang :(

      Delete
  7. Napa aku lebih fokus ke makanannya..hehe
    Mungkin saja rusak karena sudah masanya. Karena gadget juga punya masa dimana dia akan punah..he

    Ya, semoga kedepan nggak gitu lagi ya, Teh. Lebih awet dan bermanfaat untuk membantu memenuhi kebutuhan sehari-hari..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener banget, bisa jadi emang pada rusak karena masa pakainya udah hampir maksimal.Ini alhamdulillah yang sekarang awet :)

      Delete
  8. Berkah ya jeng sudah menikah eh misua bisa benerin sekalian, pernah ketemu sama asus, K900 dan si iPhone dan sekarang sama Redmi4 pastinya.

    Emang sih kalau pemakaian yang ga wajar bikin hape cepet rusak. Vivo yang dikasih sama salah satu brand aja udah rusak layarnya, kegores wkwkwkwk...kalau gie mah tampilan hapenya yang sering rusak gegara ceroboh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wow vivo yang wow bangetnya kenapa kegores? wkwk. Alhamdulillah tuh hp2 lama pada nyala lagi :D

      Delete
  9. Mba NIa persis kek suamiku tukang rusakin HP wkwkwkwk kesel aku suami gonta ganti HP mulu karena sering jatoh mulu :(

    ReplyDelete
  10. salah fokus dengan action figure nya.. sukak soalnya..
    kasih buat aq dong mbak..^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh itu cuma pinjam buat properti foto. Hehe. Maap ya gabisa ngasih karena bukan punyaku :p

      Delete
  11. Wkwkkwkw niaa aku mau lontong sayur padangnya. *salfok*

    Banyak juga ya Ni ceritanya. Kalau aku alhamdulillah jarang yag rusak2 gitu tapi kezel hpnya beberapa kali hilang tapi bukan sama aku. Prnah sama mama, adik, dan temen:'')

    dan ya itu dia mirisnya karena beli sendiri. Hwehe jd curhat.

    Semoga si redmi ini betah2 yah niii

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enak tu lonsay nya Lot9 Bintaro, haha. Apesnya di ilang ya Fa. Masih awet nih redmi, takut pakai iphone padahal pengen. Takut rusak di tangan, hahaha.

      Delete
  12. banyak juga hape yang pernah dipake mbak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lumayan, makanya jadi males pake hp mahal karena takut rusak :D

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung, silakan tinggalkan komentar.
Love, Nia :)

Like us on Facebook

Instagram