Bikin Paspor Bayi Usia 3 Bulan

01:18

Assalamualaikum. Bikin paspor untuk bayi ternyata cukup mudah lho. Saya bahkan pergi berdua dengan Kai saja. Sebenarnya bisa saja bikin paspor bayi dengan walk in alias datang langsung ke Kanim Jakarta Selatan, tapi untuk jaga-jaga karena saya akan pergi berdua saja dengan bayi, maka saya ambil nomor antrian online dulu. Ini ketentuan yang berlaku untuk November 2018. 
Nunggu lift ke tempat layanan pembuatan paspor

Untuk mendapatkan nomor antrian online bisa langsung ke website Ditjen Imigrasi di www.imigrasi.co.id atau dengan mengunduh aplikasi antrian online imigrasi di google play. Saya menggunakan cara terakhir. Setelah mendaftar sesuai form dalam aplikasinya maka kita akan mendapat pilihan hari dan waktu (jam) yang masih tersedia. Akhir Desember lalu dan Januari kemarin full terus lho. Jadi kalau ada rencana ke luar negeri mepet, sebaiknya segera coba mendaftar deh. 

Aplikasinya terus diperbaharui dan yang sekarang berlaku sudah beda dengan yang saya pakai untuk mendaftarkan Kai di akhir November lalu. Sebenarnya ada opsi pendaftaran dengan whatsapp tapi sudah tidak diberlakukan lagi sejak 22 januari 2019. 

Enaknya punya aplikasi mobile imigrasi tuh kita bisa daftarin saudara atau teman kita juga meski beda kartu keluarga. Caranya cuma tinggal masukin NIK nya. Jadi bisa bantuin saudara atau teman sekalian.

Waktu masih cuti melahirkan, saya sempatkan mebuatkan paspor untuk Kai. Karena kalau udah ngantor kebayang ribetnya. Sayang kalau harus mengambil jatah cuti untuk urus paspor. Mending buat liburan. Kalau izin doang kok ga enak kalau perginya lama. Makanya saya manfaatkan waktu selagi masih cuti melahirkan.

Kalau sudah dapat nomor antrian online serta sudah jelas hari dan waktu yang tersedia yang sudah kita pilih, segera siapkan persyaratannya ya. Untuk pembuatan paspor bayi syaratnya saya copy paste dari website imigrasi adalah sebagai berikut:
a. Kartu tanda penduduk ayah atau ibu yang masih berlaku atau surat keterangan pindah ke luar negeri;
b. Kartu keluarga;
c. Akta kelahiran atau surat baptis;
d. Akta perkawinan atau buku nikah orang tua;
e. Surat penetapan ganti nama dari pejabat yang berwenang bagi yang telah mengganti nama; dan
f. Paspor biasa lama bagi yang telah memiliki Paspor biasa.

Ada syarat tambahan yang formulirnya baru saya dapatkan di kantor imigrasi. Salah satunya perlu tanda tangan kedua orang tua. Satu lagi bisa tanda tangan salah satu orang tua. Jadi kalau mau ke kantor imigrasi dengan anak tapi hanya salah satu orang tua yang mendampingi, ada baiknya cari di internet dulu formulirnya.

Kami dapat jadwal di hari Selasa dan saya memilih waktu pagi sekitar pukul 09:00-10:00. Karena waktu itu saya masih newbie banget jadi ibu, belum jago manajemen waktu untuk bepergian dengan bayi. Saya baru berangkat pukul 09:00 dan ternyata Kemang macet karena ada perbaikan galian. 

Hampir pukul 10:00 kami baru sampai, itupun udah lewat gang-gang kecil di Kemang yang untungnya gocar kami nggak papasan dengan mobil lain dan drivernya apal jalan, hehe.

Meski mepet, ternyata kami masih boleh ikut yang kloter pukul 09:00-10:00. Tempat layanan pembuatan paspor ada di lantai 2. Pertama kita harus antri menunjukkan barcode booking online kemudian kita yang bawa bayi atau anak diberikan nomor antrian prioritas. 

Dengan antrian khusus ini, jeda waktu ketika mengambil nomor antrian dan dipanggil akan sangat cepat sehingga apabila membawa anak atau bayi sebaiknya teman-teman persiapkan dulu semua syaratnya sampai lengkap. 

Nomor antrian Kai dpanggil dan kami diwawancara. Kai masih bobok pules sejak dari dalam mobil karena nyaman saya gendong dengan SSC Boba. Pertanyaannya standar sih, tujuan bikin paspor si bayi untuk apa. Waktu itu saya asal jawab aja untuk persiapan ikut Bapaknya Kai yang mau beasiswa ke luar negeri. Padahal waktu itu belum pengumuman lho, cuma saya nggak ada planning liburan ke luar negeri sih jadi ngejawab pakai itu aja. Haha. Singkat cerita beberapa hari kemudian ada pengumuman beasiswa dan Bapaknya Kai dapet beneran. Mohon doanya supaya persiapan dan syaratnya terpenuhi dengan lancar ya biar Kai jadi pakai paspornya nanti, wkwk.

Kemudian berikutnya karena saya ngisi pekerjaan saya dan suami sebagai PNS, jadi kami ditanya PNS di mana. Kemudian diminta fotokopi name tag. Ini mungkin karena saya pergi sendirian ke imigrasinya yah, padahal kan tandatangan formulir yang isinya tanda tangan kedua orang tua.

Karena saya nggak bawa name tag, saya inisiatif menawarkan copy nametag suami saya boleh nggak. Ternyata dibolehin. Yaudah terus bapaknya Kai kirim foto nametagnya dan saya ngeprint dulu keluar Kanim Jaksel ke tempat print di sebelahnya. Fotokopi atau print out foto name tag ini nggak harus diserahkan saat itu. 

Jadi Kai foto dulu. Karena saya agak malas mengangkat Kai miring atau gimana itu deh ortu bayi lain biasanya, hehe, saya mendudukkan Kai di kursi putih Kanim yang lumayan empuk. Kai saya jagain dari belakang dengan tangan saya siaga di kanan kirinya. Cuma 5 detik aja udah dapet, hihi. Saya sampai heran dan nanya beneran udah dapat apa belum ke Bapak Imigrasinya.

Print outnya saya kasih begitu saja ke tempat Kai wawancara tadi setelah diprint, nggak usah antri lagi. Kemudian saya melakukan pembayaran dan menunggu paspor jadi sekitar 5 hari. Standarnya 3 hari tapi karena ada masalah sistem makanya jadi 5 hari.

Dan begitulah pengalaman kami membuat paspor bayi. Jadi selain syarat utama sebagaimana yang saya sebutkan berdasarkan ketentuan yang tertera di website resmi ditjen Imirgasi, ada baiknya teman-temanmembawa copy name tag diri atau suami apabila alasannya mau ikut dinas ibu/bapaknya, yah buat jaga-jaga ajah.

Semoga yang mau bikin paspor bayi atau anak lancar-lancar yaa. Dan untuk teman-teman yang mampir ke sini tapi sudah pernah mengurus paspor bayi atau anaknya silakan boleh berbagi cerita, menambahkan info atau sharing pengalaman di kolom komentar ya. Sampai jumpa di postingan berikutnya. :D

You Might Also Like

36 komentar

  1. Assalamualaikum

    Pertamax komeng nih

    Mbak, kalau untuk balita, memakai visa jenis apa? tour kah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waalaikumsalam. Tergantung tujuan kepergiannya untuk visa ya. Kalau kami visa travel aja karena hanya akan sebentar rencananya hanya menengok.

      Delete
  2. Wa'alaikum salam. Wah, bayi udah punya paspor, keren amat deh. Siap jalan2 lagi kelar corona ya aamiin. Ternyata proses pembuatanpaspornya mudah ya, memang serba online udah lama. AKu juga pas buat paspor secara online jadi ga buang2 waktu. Ikutan donk tante halan2nya hihihihihi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yuk Tante, ini mau nyusulin Bapaknya doang nanti kalau bisa. Karena paspor Indonesia masih belum boleh masuk Japan, hihi

      Delete
  3. Wah, semoga bisa ikut Bapaknya ke sana ya Mbak...
    Saya bikin paspor untuk anak bungsu saya saat dia berusia 2 minggu. Karena Bapaknya dah ada diteria dan harus segera berangkat dapat beasiswa ke Amerika. Terus habis sesar setelah akte kelahiran terbit saya urus paspor deh. Umur 2 bulan terbang ikut ke sana. Tapi tahun 2009 - waktu itu , urusannya belom segampang sekarang. Saya masih antri lama, bawa bayi, balita(kakaknya) ditemani suami sih. Sekarang lebih mudah ya urus paspor. Saya waktunya perpanjangan tahun ini , mau coba dengan info di artikel ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaampun Mba ga kebayang ituuu baru operasi cesar antri paspor. Iya hamdallah sekarang udah lebih mudah semua. Ada antrian khusus juga untuk yang bawa bayi jadi aku berdua bayi doang bisa karena waktu itu bapaknya ngantor di luar jawa. Sekarang banyak lokasi layanan paspor kecil2 di area2 tertentu Mba jadi lebih mudah. :)

      Delete
  4. Widiiih bayiii kece amat sik kamyuu
    Udah punya paspor dan siap berkelana keliling dunia :)))
    Moga2 pandemi corona segera berakhir
    DAN TDK ADA PANDEMI LAINNYA LAGI YAAAAA

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiin, meski pesimis pandemi covid ilang tapi tetep kudu positive thinking ya Mak, hehehe.

      Delete
  5. Saya gak punya pengalaman bikin paspor bayi. Tetapi, ini pasti jadi informasi bagus bagi yang membutuhkan. Abis corona siap deh jalan-jalan, ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya semoga situasi kembali aman untuk naik pesawat ya

      Delete
  6. Asyiiik Kai mau jalan-jalan dan ikut bapak ke luar negeri. Pasti pengalaman yang asik nih Mbak di sana nanti.
    Ternyata bikin paspor bayi tidak sulit ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mba tidak sulit bikin paspornya, hehe. Gatau inih nanti jadi ngga karena paspor RI masih di banned Japan, hahaha

      Delete
  7. Waalaikumsalam
    Saya pun punya pengalaman serupa waktu bikinin Pica passport di usia 2 tahun.
    Enaknya karena daftra online dan datang sesuai waktu yang tertera di aplikasi.
    Sampai di Kantor Imigrasi gak perlu tunggu lama, langsunv proses.

    ReplyDelete
  8. Aku belum pernah bikin paspor apalagi buat putriku mbak, tapi terima kasih banyak atas informasi dalam artikel ini karena suatu saat pasti aku butuhkan. Btw pokoknya semua dokumen harus dipersiapkan dulu ya sebelum bikin paspor,apalagi sekarang udah ada appsnya jadi ga perlu antri lama.

    ReplyDelete
    Replies
    1. KAlau udah bukan bayi atau anak-anak lebih santai, maksudnya di sana antri seperti biasa. Nah yang antrian khusus dengan bayi atau balita ini Mba yang cepat sekali dipanggilnya jadi sebaiknya sudah lengkap dan rapi supaya bisa cepat :D

      Delete
  9. Wah lucu banget baby bikin paspor mau temanin Ayah belajar di luar negeri ya, serunyaaa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mau main aja Tante tapi masih di banned ini paspor Indonesia :D

      Delete
  10. Ish gumusss anet sih kamu dek.. anakku yang pertama kalo ngga salah buat saat usia 2 tahun deh hehe.. waktu itu belum bisa online.. ada drama drama juga sebelumnya.. sempat sakit.. badannya anget.. tapi kan harus datang sesuai jadwal kan ya.. hasilnya fotonya ngga terlalu cakep hehe tapi alhamdulillah lancar.. sekarang jaman online semua serta mudah ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah Mba Elly mengalami drama2 antri mana anak sedang kurang fit. Kebayang rempongnya Mba, syukurlah sudah bisa jalan2 ya Mba, hehe :)

      Delete
  11. Walaikumsalam... Wah, ternyata bikin paspor bayi sekarang lebih praktis dan mudah ya, dengan adanya pendaftaran online.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pendaftaran paspor online memudahkan semuanya kok, nggak cuma untuk bayi. Namun di imigrasinya nanti ada antrian khusus untuk bayi, demikian Mba :)

      Delete
  12. Belum pernah ke luar negeri sama sekali, belum ada rencana juga. Tapi kata si kakak yang udah sering ke luar negeri, yaa bikin aja dari sekarang. Siapa tahu besokbesok ada rejeki. Hmm..iya juga sih~

    ReplyDelete
  13. Wah, jadi inget pengalaman pas nemenin ortu bikin paspor. Antrian onlinenya padat merayap sampe harus dicari pekan berikutnya hehe. Klo paspor bayi harga paspornya berapa mba?

    ReplyDelete
  14. Dulu anakku baru bikin passport pas usia 1th dan gak mau duduk sendiri akhirnya dipangku ayahnya, dan pas hitungan ke tiga dari si tukang fotonya tau2 anaknya cilukba gitu masa. Belum nyoba kalau yang online karena bikin pas masih jadwal biasa.

    ReplyDelete
  15. Iya sekarang praktis pakai aplikasi ya mba. Waktu suamiku mau bikin paspor haji bareng adek dan ortu ya juga daftar melalui apliksi dulu.

    ReplyDelete
  16. Pengalaman membuat paspornya hampir sama, Mbak. Dulu saya juga daftar secara online dulu dan kebagian datang jam 10-11 pagi.
    Sesampainya di kantor imigrasi, prosesnya cepat. Begitu juga waktu ngambil pasportnya, gak pakai waktu lama.

    ReplyDelete
  17. Wah, nice info for me. Maybe after the pandemic we are going to foreign. Thanks for your sharing ya

    ReplyDelete
  18. Wah si adek keren. Kecil-kecil udah punya paspor. Tante usia 30 sekian baru punya. Mau nyusul ayah ya? Semoga keadaan segera aman kembali ya. Biar bisa segera ketemu ayah. :)

    ReplyDelete
  19. Wah simpan dulu biar nanti pas maunurus paspor anak2 jadi inget... yang penting telaten dna sabar ya mba berarti kuncinya... enaknya buat anak2 di bawah umur biasanya ada antrian khusus ya mba

    ReplyDelete
  20. Saya ingat dulu buat paspor untuk anak saya harus ada KTP asli suami. Untung saja dibawa jadi mudah untuk memverifikasinya.

    ReplyDelete
  21. MashaAllah~
    Selamat yaa, kak...Semoga lancar kepindahannya dan penuh berkah.
    Senang sekali Kai bisa dengan mudah mendapat paspor.
    Tapi kalau ijin tinggal, pasportnya beda lagi kah?

    ReplyDelete
  22. Alhamdulillah gampang dan lancar ya prosesnya. Dulu pas bikin paspor anak2 juga gampang, malah enak kek didahulukan gtu hehe. Mungkin juga pas kami bikinnya saat sepi bukan jelang musim liburan :D
    Baru tau kalau PNS ditanyain nametag saat bikin paspor mbak...

    ReplyDelete
  23. alhamdulillah lancar ya mbak, rezeki adik bayi... saya mah belum pernah pengalaman bikin paspor nih, makasih sharingnya...

    ReplyDelete
  24. Wah ini bakal aku rekomendasiin ke temen yang pengen jalan2 bawa anaknya nanti kalo udah lahiran. Semoga corona segera kelar jadi udah bisa lebih bebas buat travelling ke luar negeri lagi.

    ReplyDelete
  25. Ternyata anak dan bayi bisa bikin paspor, ya. Kalau aku kemarin juga cepat prosesnya. Jadi kangen jalan-jalan pakai paspor lagi, haha ^^

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung, silakan tinggalkan komentar.
Love, Nia :)

Like us on Facebook

Instagram