Accidentally in Malang

12:19

Whoops whoops, antara kaget tapi juga sudah ada kewaspadaan atas kabar ini, pesan whatsapp dari kantor sebelah yang mengabarkan salah satu rekan seperjuangan kami di Padang yang sekarang tugas belajar di Jakarta akan menikah seminggu lagi, hihi, really excited. Namun ketika diajak teman-teman saya yang akan membuat kejutan dengan datang ke acara, saya memutuskan untuk tidak datang karena masalah dana tiket pesawat dan cuti saya yang sudah ada alokasi tersendiri. Saya tanyakan kepada Sang Calon Suami mengenai detail acara-acara yang akan diselenggarakan, dari situ saya tahu rupanya mereka tidak mengundang teman sebaya sama sekali kecuali yang memang dekat rumah karena upacara pernikahan mereka bener-bener dari dan oleh orang tua mereka. Sudah jarang sekali anak muda jaman sekarang yang mau seperti itu, jd saya sangat apreciate mereka. Karena merasa gak enak saya bantu teman-teman mencari info di wlingi-blitar sana mau nginep dimananya.

H-2 acara saya dapat pesan whatsapp dari mas Wahyu, senior saya yang biasa dipanggil Mas Ketek, hehe sekilas info ketek dalam bahasa minang artinya kecil. Dulu ketika Mas Ketek ditugaskan di kantor saya sekarang, ada pegawai lain yang juga bernama Wahyu, beliau lebih tua secara umur dan badannya lebih gede, sehingga mendapatkan nama Wahyu Gadang, begitulah sehingga Mas Wahyu yang lebih mudaan dipanggil Mas Ketek, heuheuheu... Saya tiba-tiba langsung touched by his message, sedih gitu sama kecewa terhadap diri saya sendiri, lah kok saya gak datang yaa, padahal banyak sekali kenangan manis sama Mba Siwi, rasa haru campur kangen membuat saya langsung meluncur ke dunia internet mencari tiket pesawat, setelah mencocokkan jam dengan mas-mas dan mbak yang sudah beli tiket duluan maka saya menghadap ke Kepala Seksi saya, beliau ternyata mengizinkan, alhamdulillah :')

Saat itu hari Senin, dan saya belum packing sama sekali bahkan sampai hari selasanya karena senin malam malah ada masalah yang bikin saya begadang sampai jam 2 pagi, senin siang pulang lebih cepat dikit dari kantor mau packing ternyata malah ada acara makan2, hehehe, jadilah packing alakadarnya menjelang jam 4, padahal penerbangan saya 17:50, ya udah biasa juga sih bgitu :p

Kebetulan sekali makan-makan siang itu ditraktir Adib dan Nia yang emang ulang tahunnya samaan di tanggal 11 Juni, saat membicarakan planning saya, Adib langsung mau nganterin ke bandara, yeayyy... Tadinya saya belum memutuskan apakah mau bawa motor saya sendiri kemudian saya tinggal di bandara atau mau minta antar pakai motor ataukah minta antar orang kantor, antara semua pilihan itu kurang nyaman semua, hampir saja saya memilih DAMRI, tapi ahh leganyaa :')

Hectic adalah teman akrab saya, kami tuh dekeeet banget deh XD

Ga sengaja saya ketemu Adib di mushola kantor pas saya mau nyariin dia, tapinya dia lamoo bana ngambil kunci mobilnya (padahal cuma 3menitan tapi saya hectic jadi lebay)... Si Adib ngajak Febi biar dia ga sendirian sepulang dari bandara nanti, kemudian saya diminta ngajak Fadlil yang emang sekantor sama saya, eh anak ini lama banget sampai saya telpon-telpon, setelah muncul malah jalan ala robotic dengan kecepatan 10 detik satu langkah, arrhgggghhhhhhhhhhhhh....

Anak itu kemudian ketawa-ketawa setelah tahu penerbangan saya 17:50, soalnya dia pernah ga boleh check in waktu di Soeta padahal masih lama terbangnya. Ih saya jadi makin khawatir deh apalagi si Adib berkali-kali bilang "Tenang aja, kemarin adib ngantar fadli malah fadli yang nyantai-nyantai kok, nyampai BIM jam 17:30 masih boleh masuk kok." Oke dalam hati saya tarik nafas panjang dan membatin, sabar Niaa sabar yaa -___-", dan kami pun masuk SPBU kemudian saya menarik nafas semakin panjaaaaaaangggg jangg jangg...

Kami ketemu DAMRI di jalan, bahkan waktu pertama keluar kantor tadi, jadi saya ancam si Adib jangan sampailah dululuan DAMRI, mending saya naik itu kalo kami kesalip, wakkaka.. Eeeh ternyata DAMRI nya tak seperti biasanya yang pelan-pelan, ternyata dia ngebut dan mengklakson-klakson kami, jadi tiap kali DAMRI di belakang kami persis, Adib langsung tancap gas menjauh sebisa mungkin jauh ke depan, hingga kami kesalip setelah DAMRI nekad mendahului dari sebelah kiri kami, huhuhu, tapi akhirnya ketika DAMRI harus lapor di poolnya yang di depan bandara, kami ngakak-ngakak berhasil menyalip. Sepertinya sih penumpang DAMRI nya ada yang satu penerbangan sama saya mungkin ibu-ibu, jadi sopirnya diintimidasi sama si Ibu makanya ngebut parah gitu..

Fiuh saya lari-lari masuk ke ruang check in dengan menunjukkan pdf tiket saya yang ada di BB saya, mm mbaknya lama gitu deh ngobrol-ngobrol, something wrong dengan cara mereka mengeprintkan boarding pass saya, yah pokoknya selesai itu saya lari ke eskalator antri airport tax dan antri masuk ke boarding room, ternyata nomor penerbangan saya sudah dipanggil-panggil diminta masuk ke pesawat. Ajaibnya dapat business classs nih duduknya, padahal bayar ekonomi, nyamaaan...

Di pesawat ketemu si Fadli teman saya yang td dibicarakan Adib, mayaaan saya jadi ditraktir setelah landing. Oiya dalam penerbangan tadi karena saya di business class, denger pramugari ngomongin apa-apa yang jadi kendala dalam penerbangan ini, pengaturan tempat duduk ada yang gak bener atau gimana gitu, jadinya mereka diskusi serius banget. Gak enaknya di depan jadi tau kabar begituan deh.

Makan sama Fadli bikin kami ngobrol banyak hal terkait kerjaan karena lama banget gak ketemu. Ternyata jam boarding pesawat saya ke Surabaya udah dari tadi, saya pun tergesa-gesa menuju boarding room, loh kok kosoongg???? Kemudian seorang petugas muncul dan menjelaskan kalau pindah boarding roomnya, saya pun lari ksono, semua penumpang udah pada masuk, fiuhhhh untung ga ketinggalan -___-

Excited banget deh saya melihat bagusnya gemerlap lampu dari langit Sidoarjo, sudah 4 tahun yang lalu saya terakhir ke sana. Ini kali kedua saya bisa menginjakkan kaki di Jawa Timur, alhamdulillah. Turun pesawat saya sudah ditunggu travel yang akan mengantarkan saya ke kota Malang melewati lumpur lapindo, jalanan berlubang dan juga truk-truk besar. Uniknya saya dapat sedan loh travelnya, hehehe....

Hello Malang, saya sudah ditunggu 3 teman saya.Saat itu pukul 1 dini hari ketika saya sampai di hotel yang diberitahukan teman saya pada pukul 00.00, dan kami pun ngrumpi sampai jam 3 pagi. Akhirnya setelah saling mengejek ketidakbisaan bangun pagi antara kami, jadilah kami tidur di room masing-masing untuk mempersiapkan diri besok ke Blitar...

Dear Malang, i had missed u so much, glad to see u again :')

Ngapain aja saya di Malang?? tunggu ceritanya di post saya selanjutnya yak :D

You Might Also Like

0 comments

Terima kasih sudah berkunjung, silakan tinggalkan komentar.
Love, Nia :)