Berburu Sate Maranggi ke Wanayasa

Assalamualaikum. Siapa yang tak kenal sate maranggi? Kuliner khas Purwakarta ini tiba-tiba menjadi populer beberapa tahun lalu. Saya sendiri belum sempat mencobanya karena belum ada kesempatan ke Purwakarta. Nah, di bulan September lalu salah satu teman saya menikah di Purwakarta. Jadilah saya sempatkan datang supaya bisa sekalian mencicipi lezatnya sate maranggi.

Kami berangkat pagi-pagi dari Jakarta. Janjian ketemu di kantor pukul 7.30 pagi tapi saya baru datang menjelang pukul 9, hehe. Saya, Fadli, dan Fahmi kemudian menjemput Marina di kostnya. Ternyata Marina belum siap karena baru kembali dari tempat keluarganya. Jadi punya excuse kalau bukan saya sendiri yang telat. Hihi.

Perjalanan ke Purwakarta ternyata sangat lancar. Jalan tol Purwakarta benar-benar lurus dan kosong. Rasanya pengen turun dari mobil dan ambil foto atau video. Tapi karena masih sayang sama nyawa, jadilah saya mengurungkan niat itu.

Ini bukan pertama kalinya saya ke Purwakarta, karena keluarga besar Ibu saya banyak yang tinggal di sana. Namun sayangnya kenangan dari kunjungan yang lalu sama sekali tak ada bekasnya dalam memori saya, jadilah mengenai ke mana kami akan pergi saya manut saja dengan adek-adek rekan serombongan saya.
Destinasi pertama kami adalah lokasi kondangan. Dari sana kami segera meluncur ke Wanayasa. Ya, saya tahu bahwa area kuliner Sate Maranggi yang terkenal ada juga di Cibungur. Lokasinya bahkan di dekat pusat kotanya Purwakarta. Namun karena Marina mengajak untuk makan sate maranggi di Wanayasa saja, kami semua setuju dengannya. Wanayasa adalah kampung halaman kedua orang tua Marina. Mereka punya kedai sate maranggi favorit di sana.
Cerita sedikit ya tentang outfit kondangan. Karena agenda kondangannya sekalian menjadi acara jalan-jalan, maka saya sengaja mengenakan outfit yang simple. Dengan inner kaffah yang emang nyaman dan menjadi favorit saya, maka jilbab segi empat yang saya bawa bisa saya modif saja untuk memberikan kesan elegan ketika berganti ke outfit kondangan. 

Untuk atasan, saya memilih baju putih dengan cutting peplum. Baju ini beneran multi fungsi, selain bisa dipakai ke acara formal, saya kadang memakainya di hari Senin. Bawahannya saya mengenakan celana jeans, namun saat kondangan saya pakai kain yang berupa sarung. Ketentuan berpakaian di kantor saya untuk hari Senin adalah kemeja putih. Ternyata punya outfit yang bisa dipakai berkali-kali tak selalu membosankan untuk dilihat. Asalkan sesekali domodifikasi supaya kelihatan beda saat memakainya lagi.
Selesai kondangan kami jajan dulu di minimaket depan lokasi resepsi. Cuaca saat itu sangat cerah, saya jadi ingin menikmati es krim. Dan ternyata es krim yang saya pilih warnanya senada dengan biru langit siang itu. Summer vibes! :D

Kota Purwakarta ternyata macet juga. Terutama di area pasar. Banyak rombongan pengantin yang lewat sehingga lalu lintas menjadi padat dan tersendat. Wanayasa ternyata tak terlalu dekat dari kota. Perjalanan yang kami lewati sepertinya lebih dari 30 menit. Karena sudah masuk waktu shalat dzuhur, maka kami menyempatkan sholat dulu di masjid yang cukup besar dan bersih dekat Danau Wanayasa.

Pemandangan air yang luas membentang memang membuat rileks. Mungkin karena sebagian besar tubuh manusia didominasi oleh kandungan air, maka banyak orang yang senang ketika melihat air yang banyak atau air yang indah.

Karena kami sudah lapar, kami tak berhenti di danau. Saya hanya merekam pemandangan danau dari mobil. Bisa teman-teman nikmati di video youtube yang akan saya tayangkan di bagian akhir post ini. Pasca danau pada area jalan yang mulai menanjak, banyak sekali penjual sate maranggi di pinggir jalan. Ada yang membuat gubug sebagai tempat pelanggannya menikmate sate, ada pula yang membuka jualan sate maranggi tanpa atap. Terbuka begitu saja. Melihat banyaknya penjual yang ada, bisa jadi mereka laku semua tau punya pelanggan masing-masing. Jika tidak, tentu mereka tak akan lagi berjualan tho? Karena jalan Wanayasa tak terlalu ramai.
Ketika sudah sampai di kedai sate maranggi langganan keluarga Marina, hujan sedang sangat deras. Kami berlari-lari kecil menuju kedai untuk kemudian duduk di balai-balai bambu beralas tikar yang disediakan si Bapak. Kami memesan 30 tusuk sebagai pembuka. Kemudian Marina memesan oncom. Ternyata oncom merupakan pelengkap saat menyantap sate maranggi. Oncom yang disajikan di kedai ini teksturnya lembut dan kecil-kecil dibandingkan oncom yang pernah saya makan di tempat lain.
Sate pertama datang. Saya diajari cara makan sate maranggi oleh teman-teman saya. Satenya harus dicelupkan dan dilumuri bumbu dalam piring khusus bumbu dulu. Lalu nasinya juga dikasih bumbu itu, supaya makin terasa katanya. 
Sebelum sate saya dilumuri bumbu, saya mencicipi satu gigit sate maranggi perdana saya dulu. Rasanya ternyata sangat enak. Tekstur daging yang empuk dan rasa manis yang pas menyergap lidah saya. Lalu saya menuruti tips teman-teman dengan melumurinya dengan bumbu terlebih dahulu. Rasanya pun makin mantap.
Tak sampai lima menit oncom dan sate hampir habis. Kami segera tambah 20 tusuk lagi dan minta dua piring kecil oncom. Teh hangat tanpa gula yang menjadi teman menikmati sate ternyata sangat cocok dengan rasa manis si sate maranggi. Kesat dari tehnya pada lidah menambah ketajaman rasa daging sapi yang kami santap. Ini baru namanya kuliner legendaris!

Karena masih merasa kurang, kami memesan 20 tusuk lagi. Hujan deras masih saja mengguyur. Teh dan obrolan hangat mengisi jeda antara piring demi piring sate yang diantarkan kembali oleh si Bapak penjual kepada kami yang kalaparan, dan agak maruk. Hehe. Ketika kami beranjak dari kedai si Bapak, hujan kemudian menjadi lebih ringan. Total yang harus dibayarkan untuk menikmati kemewahan yang nikmatnya mengharukan ini adalah 150ribu rupiah saja.

Sambil menulis ini saya jadi rindu sate maranggi yang di Wanayasa. Eh tapi saya belum pernah mencoba Sate Maranggi Cibungur yang terkenal itu sih. Kapan-kapan akan saya coba. Berikut saya lampirkan video perjalanan kami ke Purwakarta kemudian lanjut ke Wanayasa. Video menikmati satenya ada di atas menit ke satu. Enjoy!

29 comments:

  1. Aaah... sate maranggi mengingatkan saya akan Purwakarta. Saya sih blm pernah makan sate maranggi di sebuah tempat makan atau restoran. Dulu waktu saya di Purwakarta, saya biasa beli sate maranggi pada pedagang keliling :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di pedagang keliling enak juga ya Mba?

      Delete
  2. Maak, satenya menggoda. Tapi sate maranggi belum pernah dengar apalgi icip. Pernah coba buat sate makasar disini, nggak mirip tapi lumayan disuka sama mas mas bule :) pas ada garden party waktu itu mbak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Baru tahu ada sate makassar Mba, jadi pengen nyoba. Sate Maranggi emang relatif baru dibanding sate madura dan sate padang, tapi enak banget, beda lagi taste nya sama kedua sate yang lebih senior tersebut :D

      Delete
    2. Sate padang yang paling aku demen..penasaran gimana buat kuahnya itu loh..

      Delete
    3. Wah denger pernyataan ini aku jadi nyesel ga nyaritau resep bumbunya padahal pernah tinggal 3 tahun di Padang :D

      Delete
  3. huaaaa aku durung pernah icip icip sate maranggi.. belum pernah ke purwakarta
    dan di lombok gak ada
    #yaiyalah
    pengen

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga belum nemu sate maranggi di jakarta Ir, haha. Yuk lah kapan2 kalau DL ke Jakarta main2 ke Purwakarta kita :D

      Delete
  4. Aku belum pernah nyoba ni, enaknya kebangetan ya? BTW suka kamu pakai baju formil batik gitu,ayune terpancar hehehehhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mba enak biangeeet ini. Wuhuhu makasi aku tersanjung dipuji Mba Andiyani Achmad :p

      Delete
  5. Gue malah taunya yang di cibungur Nia, tapi disono ga ada oncomnya tuh. Berarti yang di wanayasa ini lebih unik yah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah jadi dapet info baru, sepertinya lebih ndeso jd lebih unik dan nikmat Mah :D

      Delete
  6. Dulu sempat hampir mampir ke sate Maranggi Purwakarta tapi gak jadi hehe..

    ReplyDelete
  7. ihhhhh aku baru aja posting sate maranggi cibungur di blog ku :D..

    ternyata beda ya mbak ama yg wanayasa ini... tdnya aku pikir semua sate maranggi sama... yg di cibungur pedeees, dan sausnya ga kayak gini... tp aku jd penasaran juga ama yg wanayasa ini.... :)..

    kebetulan lg cuti, tdnya udh mau ajakin suami balik ke sana lagi kulineran sate... tp sepertinya aku mw coba yg wanayasa ah :),.

    iya cobain deh yg di cibungur... kalo suka pedes, yg di sana mantep pedesnya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah pas, aku mampir nanti Mba, cobain yg Wanayasa juga gih :D

      Delete
  8. jadi lapeeeer... pas banget makan siang nih :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Untung pas maksi, klo nggak pasti agak repot ya :D

      Delete
    2. kalo g repot lah sate marangginya jauh hehe

      Delete
    3. klo g y repot soalnya sate maranggi nya jauh di purwakarta hehe

      Delete
    4. Iya betuuul. Haha. Btw di Jakarta emang ngga ada sate maranggi ya? *malah nanya* :p

      Delete
  9. Aku pernay nyobain yg di pinggr2 jalan dan itu lebih nikmat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waw, nice review Om Cuum. Pankapan bisa dicoba tuh. Ini aku jg di pinggir jalan tapi lebih ke desa. Kalau yang pinggir jalan banget yang abis danau kan yah :D

      Delete
  10. Duuh akuh jadi lapar abis baca postingan ini
    Btw baru tau banget kalo makan sate maranggi itu pake oncom hehehe

    Maavih infonya niaaa
    Nice outfit juga

    ReplyDelete
  11. Aku makan yg pake oncom pas lagi di cianjur. Klo makan yg di cibungur keknya ga ada oncomnya. Tapi sama2 enak. Hayuklah nia kapan2 kulineran. Lapaaar..hahahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah di Cianjur kayak di Wanayasa ya Mba :D

      Delete
  12. Dan anehnya, sate Maranggi terenak yang pernah saya makan, justru bukan yang di Purwakarta, Cikampek, atau pun Puncak. Tetapi yang ada di kota Cianjur, dekat sentra orang jual manisan, dan dagang hanya di malam hari di emperan toko

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan Masnya aja nih yang bilang di Cianjur lebih enak, duh ajdi pengen nyoba :9

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung, silakan tinggalkan komentar.
Love, Nia :)

Powered by Blogger.