Bersihin Telinga/ Toilet Telinga di Rumah Sakit Khusus THT Ciranjang

11:23

Assalamualaikum. Udah lama banget saya pengen bersihin telinga ke dokter THT. Tapi selalu inget dan pengen doang, nggak dilaksanain. Sampai akhirnya liat postingan teman blogger, Innayah. Dia cerita di post blognya kalau pernah jadi agak "budeg" gara-gara bersihin telinga pakai cotton bud dan akhirnya hal itulah yang bikin ia ke klinik THT. 
Saya masih ingat pas SD atau SMP gitu lagi bersihin telinga pakai cotton bud, tau-tau kapasnya kok ngilang dari batangnya. Serem banget kan. Saya ketakutan dan bilang sama ortu ampe diliatin deh tuh ke lubang telinga saya. Kapasnya nggak keliatan tuh di situ. Saya akhirnya cuma bisa berdoa aja semoga tadi kapasnya jatuh ke lantai bukan masuk ke telinga. 

Peristiwa itu udah bikin kapok, tapi karena masih kecil dan ortu saya waktu itu belum pernah ke dokter THT khusus untuk bersihin telinga, makanya ya dibiarin aja. 

Pernah juga saya budeg sehabis snorkling di Pulau Sikuai. Kalau ini sih yakin banget penyebabnya karena kemasukan air laut ya. Setelah itu emang kadang-kadang saya pernah ngalami budeg bentar kalu kemasukan air.

Kenapa Nggak Boleh Bersihin Telinga Pakai Cotton Bud?

Bersihin telinga pakai cotton buds emang seperti istilah buah simalakama. Nggak bersihin risih abis dan takut keliatan telinga kotor dari luar, hiiy. 

Dibersihin eh dampak negatifnya banyak. Kenapa sih nggak boleh bersihin telinga pakai cotton bud? Ternyata karena cotton bud hanya mengambil sebagian minyak kotoran yang ada di luar lubang telinga. Sementara kotoran yang ada di dalam makin didesak masuk oleh cotton bud. Nah ini mah bahaya banget, makin numpuk dan mendesak organ-organ di dalam telinga dong. Padahal organ di dalam situ kan penting banget ya selain untuk fungsi pendengaran, pusat keseimbangan tubuh kita juga ada di situ kan.

Bersihin Telinga/ Toilet Telinga di RS Khusus THT Ciranjang, Jakarta Selatan


Saya kebetulan bersihin telinga/toilet telinganya di RS Khusus THT Ciranjang. Alasannya karena dekat rumah. RS Khusus THT yang terkenal lainnya ada di Jalan Proklamasi ya. Tapi kalau mau murah bisa coba ke RSUD atau klinik THT aja. Karena biaya dokter di RS Ciranjang dan Proklamasi pasti lebih mihil. Hihi.

Saya tadinya enggan ke RS Ciranjang karena saya meyakini berdasar lokasi dan wujud RS-nya sepertinya bakalan mahal. Tapi karena saat ini saya sedang hamil 30 minggu, jadi saya rela di RS yang bagus aja bersihin telinganya. Biar nyaman dan terjamin higienitasnya. Mana ini pengalaman pertama saya kan. 

Sebelumnya saya cek jadwal dokter THT di RS Ciranjang dulu. Sabtu saya cek apakah ada jadwal dokter THT di hari Minggu. Ternyata ada dr. Naswanto. Saya googling tentang beliau dan mendapati post blog seseorang yang mengalami masalah pendengaran, udah divonis gangguan tertentu dan dikasih obat nggak ngaruh. Pas balik lagi ketemu dr. Naswanto langsung ketauan kalau beliau kena sudden deaf karena stroke ringan. Dan beneran itu beliau kena stroke ringan. Jadi bisa langsung rawat inap dan terapi sehingga pendengarannya membaik.

Di jadwal prakterk dokter spesialis THT RS Ciranjang saya dapati jadwal dr. Naswanto jam 12:00-14:00. Daripada kecewa misalnya dokternya cuti apa gimana, saya telpon dulu sekitar 11:30. Ternyata dr. Naswanto udah mulai praktik saat itu dan udah antri. Beliau cuma praktek sampai pukul 13:00 kata resepsionisnya. Mungkin karena masih libur lebaran ya. Saya buru-buru berangkat. Naik motor sendiri pakai maternity belt biar aman, nggak nyampe 5 menit dari rumah, saya sudah parkir deh tuh di RS Ciranjang. Alhamdulillah Jakarta sepi.

Saya registrasi dulu di pintu kanan kalau arah masuk RS Ciranjang. Resepsionisnya kelihatan lagi sibuk banget dengan setumpuk kartu pasien yang udah antri duluan. Regisnya cepet banget terus saya keluar dan masuk ke pintu kiri arah masuk rumah sakit. Di dalam udah banyak orang. Dari anak-anak kecil yang pada pilek sampai kakek-kakek 80 tahun yang super kece dengan dandanan rapih yang masuk langsung baca buku. tempat tunggunya sofa-sofa nyaman gitu. Design interiornya cukup fancy untuk ukuran rumah sakit. Bagus gitu. Ada TV juga.

Saya nunggu dari pukul 12:05 dan keluar RS sekitar pukul 13:10. Sepertinya rencana dr. Naswanto pulang cepat tidak terkabul. Pasien masih banyak, hehe. Saya nggak nyangka ternyata dokter THT antri begini. Lebih-lebih dari antri obgyn. 

Toilet Telinga ke Dokter Diapain Aja?

Begitu nama saya dipanggil, saya diarahkan masuk ke ruang dokter. Ditanya keluhannya apa. Saya jawah "nggak ada dok, cuma mau bersihin telinga, toilet telinga." Kemudian saya diminta berbaring di bed yang sudah ada alatnya di kanan kirinya. Ada kursi juga di kanan kiri. Saya pikir dibersihin telinga itu duduk ya. Di sini ternyata tiduran gitu. Hehe.

Saya nanya lagi dong "Dok, toilet telinga aman kan yah buat yang mau flu. Saya sepertinya mau kena flu. Toilet telinga aman juga buat ibu hamil kan Dok?" Dokter mengiyakan dengan ramah dan nanyain saya hamil berapa minggu.

Saya pake ciput doang, kemudian buka bagian telinga. Dokter langsung memasangkan alat seperti corong kecil untuk melihat kondisi dalam lubang telinga dengan alat mikroskopis ke telinga kanan duluan. Pas telinga kanan yang mau dibersihin, kita miring ke kiri kepalanya. Kita bisa lihat langsung kondisi dalam telinga kita dari LCD yang dipasang di kanan dan kiri bed. Nah yang kanan ini ngeri banget euy. Ada minyak kuningnya itu, wkwkwk. Kemudian begitu kotoran minyaknya diambil, keliatan kotoran yang sudah bertahun-tahun mengendap di sana. Njijiki ya, padahal ada di dalam diri kita sendiri. Haha. Kemudian dokter meminta perawat meneteskan cairan gitu, lalu disedotlah kotoran itu. Di bawahnya ada semacam membran tipis banget, ini ga bakal bisa diambil deh kalau ga pakai alat khusus THT gini.

Telinga kiri saya lebih bersih, pantesan yang pernah budeg-budeg dikit bentar kalau abis renang cuma yang kanan. Jadi langsung dilihat dalemnya,ditetesin cairan lagi, disedot kemudian kelihatan yang lapisan tuipis banget kemudian dibersihin juga pakai alat gitu.

Sakit nggak? Jawabannya enggak. Berapa lama? Lima menit aja udah bersih banget tuh telinga kiri dan kanan saya.

Kapan Sebaiknya Toilet Telinga Lagi?

Kemarin saya nanya ke dokter kapan lagi sebaiknya bersihin telinga lagi, beliau bilang 8 bulan. Kalau saya nggak salah denger ya. Terus pas saya pamit keluar diingetin jangan lupa 8 bulan lagi ya. Lagi-lagi kalau nggak salah denger. Haha.

Gimana Bersihin Telinga Tanpa Cotton Bud?

Tentu saya dipesenin jangan bersihin telinga pakai cotton bud atau benda lainnya. Cara membersihkan telinga adalah dengan mengeringkan sekitar lubang telinga dengan handuk saja setiap sehabis mandi.

Nah itulah cerita saya pertama kalinya ke dokter THT di RS Ciranjang. rumah sakit ini buka 24 jam ya. Jadi selalu ada dokter THT yang jaga. Biayanya memang bisa dibilang mahal, tapi emang bagus banget sih layanannya cepat dan ramah untuk ukuran kondisi yang sangat ramai.

Berikut rincian biaya toilet telinga/ bersihin telinga di RS Khusus THT Ciranjang:
Biaya konsultasi: Rp 350.000
Biaya tindakan: Rp 105.000
Biaya penunjang (mikroskopi): Rp 150.000
Biaya administrasi (cuma sekali aja): Rp 50.000
Total biaya: Rp 655.000 
Tersedia mesin EDC jadi bisa gesek debit dan kredit.

Kemudian saya cerita sama suami tentang biaya konsul dokternya yang "lumayan" ya, terus dikomentarin "lha kontrol obgynmu juga segitu tho?" Bhaik, mungkin segitu emang biaya konsul dokter di RS swasta bagus di Jakarta Selatan kali ya. :D

Gimana Rasanya Setelah Toilet Telinga?

Rasanya telinga jadi plong banget-banget, siap tes TOEFL maupun IELTS deh nih. Hahaha. Rasanya kepala jadi lebih ringan juga karena telinga bener-bener ploong gitu. Pokoknya jadi lebih nyaman.

Jadi buat teman-teman yang pengen toilet telinga silakan dicoba aja nggak usah takut. Kalau nggak mau mahal silakan ke RSUD atau puskemas aja yang ada dokter THT nya ya.

Ini link post blog teman saya Inayah yang saya sebutkan di awal post tadi. Dia cuma abis Rp 220.000 aja. Silakan disimak: Pengalaman Membersihkan Telinga Di Dokter THT

You Might Also Like

14 komentar

  1. Ada ya hubungan tht ke toefl wkwkwkw..


    kakve-santi(dot)blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Telinganya lebih jernih denger suara2 jadi bisa listening dengan tenang :)

      Delete
  2. waah aku jd pengen deh nii. Makasi ya infonyaa. Nabung dulu ah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di klinik, atau puskesmas atau RSUD aja Fa yang tarifnya lebih oke :)

      Delete
  3. Aku sambil duduk persis kayaknd dokter gigi gitu layoutnya ahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku pikir juga gitu di sini, ternyata beda :D

      Delete
  4. "Cara membersihkan telinga adalah dengan mengeringkan sekitar lubang telinga dengan handuk saja setiap sehabis mandi." -> Okeeeee Notedddd, Doook :D

    Aku banget nih selalu gak sabar untuk bersihin kuping pake cutton bud. Makanya aku kadang merasa budek hahaha. Kayaknya harus disegerakan nih ke dr THT.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama Li kemarin yang kanan rawan budeg deh terutama kalau abis renanga atau abis pakai cotton buds, hehe. Coba ke klinik atau puskesmas terdekat aja Li semoga ga mahal :p

      Delete
  5. wow lengkaaap infonyaaa!!! aku pengen banget tapi ngga ngerti gimana & berapa harganya, boljug nih, ku ntar nyobain ah, thanks bumil :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masama Mba, mayan nih deket kantor kita. Bisa mlipir jam istirahat Mba. Kali weekdays ga antri dan biaya konsulnya lebih muree :p

      Delete
  6. Jadi, usai dibersihkan telinganya, langsung tes pendengaran di dekat mesin lift? :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha ini foto lama, nyari yang agak2 megang telinga gitu :p

      Delete
  7. Jadi inget pas nikahan kamu telinga kiri aku kan budeg plus luka geto bikin panas dingin. Rencana pulang dari jogja mau cek THT eh lupa sampe sekarang diingetin lagi. Kayaknya kudu ke dokter deh, soale yang kiri sejak 'luka' jadi suka gatel dan gimana geto.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Buruan ke dokter Nggi, bahaya soalnya telinga kalau kenapa-napa sayang gitu. Bisa coba di RS sesuai lokasi BPJS juga :)

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung, silakan tinggalkan komentar.
Love, Nia :)

Like us on Facebook

Instagram