Foto Newborn Baby Kai dengan Mba Rittar Rajagukguk

15:32

Assalamualaikum. Mau cerita tentang kesempatan Kai foto newborn dengan Mba Rittar waktu masih usia 9 hari nih. Waktu Kai belum lahir, saya sempat tanya promo newborn photo dengan salah satu studio foto terkenal gitu. Ternyata udah diskon 50% masih Rp 5 juta aja tarifnya. Yajelas Bapak Kai langsung bilang mau difoto sendiri aja. Haha. Saya pun nggak mau mengeluarkan dana sebesar itu meski pengen juga sih mengabadikan foto anak kami pas masih bayi banget gitu. Tapi kalau segitu tarifnya kebetulan belum sesuai budget saya, mending foto sendiri, hihi. Singkat cerita akhirnya Kai dapat kesempatan foto dengan Mba Rittar Rajagukguk. Dan tentu saja FOR FREE, hehehe. Gimana ceritanya? 
Selain tanya ke studio foto terkenal yang oke banget tapi ternyata mahal itu, saya juga tanya sama Mba Sandra (mykidneybean.com) untuk minta rekomendasi newborn photo. Karena anak bungsu Mba Sandra, Dedek Shasha dulu tuh kalau nggak salah dua kali foto newborn bagus-bagus gitu. Kemudian Mba Sandra nyaranin saya add friend Mba Rittar Rajagukguk di facebook dan follow instagramnya. Supaya apa? Ternyata Mba Rittar sering nyari bayi newborn banget di bawah dua minggu untuk difoto. Kai kebagian foto untuk wokshop privat newborn photo for baby boy dengan Mba Rittar. 
Pas udah lahiran sih saya lupa sama sekali tentang perpotoan bayi ya. Tapi kemudian Mba Sandra whatsapp saya dan mention di kolom komentar facebook Mba Rittar, ternyata Mba Rittar nyari newborn baby untuk foto dua hari lagi. Langsung deh saya iyain ketika Mba Rittar nggak masalah meski Kai belum puput tali pusar. Abis itu saya minta izin Bapak Kai. Kebetulan ada Bapak saya juga di rumah. Jadi sedikit nginfoin ke beliau juga tentang Kai mau difoto photografer bayi terkenal, hahaa. Alhamdulillah tak ada yang kontra. Yeay Kai jadi foto.
Sebenarnya saya agak khawatir sih dengan kondisi kesehatan Kai. Soalnya Kai diduga jaundice atau kuning. Tapi udah cek darah, hasilnya masih aman. Hal yang perlu dipersiapkan sebelum berangkat udah diinfoin oleh Mba Rittar dan kemudian oleh asistennya Mba Rittar yang baik banget. Jadi saya musti nyiapin ASI perah untuk jaga-jaga kalau Kai lapar saat sesi foto.

Untungnya saya udah punya stok ASIP meski nggak banyak. Tapi masih cukup banget buat pemotretan. Cuma agak gundah gulana karena Kai belum saya coba berikan dot. Akhirnya kami memutuskan pakai cupfeeder aja karena emang udah punya.

Kegundahan berikutnya tentang gimana ngebawa itu ASIP dari rumah ke studio Mba Rittar. Rumah Kami di Jalan Bangka dan studionya ada di Bintaro Sektor I. Saya nanya Mba Sandra lagi. Dapatlah tips penyelamat dari Mba Sandra: ASIP yang masih beku banget dibawa aja dimasukin tas ASIP pakai ice gel aja. Kemudian pas udah cair masukin ke termos yang portable itu. 
Kendala yang kami hadapi untuk newborn photography ini malahan tentang jam kedatangan. Kami di minta tiba di lokasi pukul 11:00. Saya merasa itu mudah dipenuhi, tapi ternyata enggak. Bisa dibilang ini pertama kalinya kami keluar dengan Kai selain ke rumah sakit. Kai mau nemplok sama saya terus sepagian karena sekitar pukul 02:00 pagi pas Kai minta mimik, tali pusarnya puput alias copot. Mungkin nggak nyaman rasanya ya makanya agak rewel dan maunya nenen terus sepagian. Jadilah kami baru bisa berangkat pukul 10:30 dan ternyata macet. 

Kami sampai studio Mba Rittar sudah jam sekitar pukul 11:40. Nggak enak banget deh telat, padahal udah diwanti-wanti dan sudah mengiyakan supaya tepat waktu. Hihihi. Saya langsung minta maaf dan ngasih tau maaf telat karena Kai agak rewel baru puput tali pusar. Eh Mba Rittar nampak happy banget karena sepertinya jauh lebih leluasa memotret bayi yang sudah puput tali pusar.
Kai masih bobok pas kami sampai studio. Rupanya newborn photo ini lebih lancar kalau baby bobok, jadi Kai langsung dihandle Mba Rittar. Pemotretan Kai sangat lancar. Mba Rittar memposisikan Kai dengan berbagai pose dan kemudian jeprat jepret sambil menjelaskan materi ke Mas-Mas yang sedang privat. Sesekali si Mas nya juga ikut memposisikan Kai setelah dicontohin Mba Rittar. 

Kalau lihat foto-foto newborn yang posenya ajaib gitu selain merasa gemas karena lucu, juga jadi kepikiran gimana ngeposein bayinya nggak sih? Suami saya awalnya agak takut tuh Kai nanti ditekuk-tekuk gimana. Begitu di dalam studio melihat sendiri properti dan bagaimana Mba Rittar megang Kai, dia kemudian keluar dan malah nyiapin ASIP. Haha. Kata suami saya properti dan gimana cara Mba Rittar menghandle Kai sangat profesional.
Kai kebangun sekali dan kemudian kami kasih termos isi ASIP plus cup feeder. Untung Mba Rittar jago mimikin Kai pakai cupfeeder, jadi Kai bobok lagi.

Newborn photoshoot emang paling lancar kalau bayinya bobok. Dan bayi usia di bawah 2 minggu begini sepertinya belum punya rasa insecure siapa yang lagi megang dia kan ya. Jadi anteng aja ditimang-timang sambil dipose-posein. Sepanjang sesi foto disetel suara white noise supaya bayinya bobok nyenyak dan pemotretan lancar. 

Pulang dari sini Bapaknya Kai langsung beli speaker serupa yang dipakai Mba Rittar buat nyetelin white noise supaya Kai nyaman bobok siang karena lingkungan kami agak berisik, hehe.
Selesai foto Kai mpup, hihi. Untunglah udah beres. Kata Mba Sandra sih kalau bayinya eek atau pipis selama pemotretan, semua bakal dihandle Mba Rittar. Karena pas belum dipakein baju, pas Kai mpup ini juga emang dihandle Mba Rittar lho.

Abis foto si Kai sepertinya kehausan, minta mimik banyak. Hahhaa. Jadilah Bapak Kai ngasih mimik pakai cupfeeder karena saya belum biasa menyusui di depan orang-orang gitu. Alhamdulillah stok di termos abis dan Kai kenyang. Pas banget deh.
Sambil nunggu Kai mimik, saya diajak ngobrol Mba Rittar. Dari obrolan tersebut, saya simpulkan sebaiknya kita jangan sembarangan memilih newborn photographer yah. Karena ada teknik khusus untuk "menekuk-nekuk" bayi. Mba Rittar dulu belajarnya ke Amerika Serikat, belajar dari newborn photographer ternama di sana yang memang dokter dan menguasai chiropractic. Emang tulang belakang bayi masih sangat ringkih kan ya, makanya pastikan pilih tempat yang aman.

Belakangan saya tahu dari instagram Mba Rittar kalau nggak semua yang motoin bayi itu newborn photographer. Kalau yang memposisikan bayi dan yang ngefotoin beda ya namanya bukan newborn photographer. Nanti siapa yang mengclaim hasil fotonya? Apakah yang jepret apa yang memposisikan bayi? Makanya musti orang yang sama yang pose-in dan motoin.
Di brief hal yang harus disiapkan, orang tua bayi diminta berpakaian putih. Ternyata kami dapat jatah foto juga sama Kai. Alhamdulillah jadi ada foto bagus bertiga, hihi. 

Ada yang kepo berapa rate foto newborn dengan Mba Rittar? Lihat instagramnya beliau aja dulu nih: https://www.instagram.com/rittarrajagukguk/. Kalau udah lihat, saya kasih tau ya, hihi. Berdasar IG Story beliau sih sekiatar Rp 10 jutaan ya untuk foto berkonsep tertentu dengan segala properti. Tenang aja insyaAllah aman karena di tangan profesional yang udah lama di bidang newborn photography. Sejauh yang saya tahu sih, Mba Rittar termasuk pioner newborn photography di Indonesia. Recommended deh. 
Kami sekeluarga happy banget dengan hasil fotonya. Karena Kai cowok, jadi nggak yang terlalu neko-neko kayak baby girl ya propertinya. Sampai kami cetak fotonya lho. Kalau ngeliatin foto Kai pas baru lahir gini suka geli sendiri berasa anaknya sekarang udah gede padahal baru 4 bulan. Hihi. Untuk konsep foto komersialnya Mba Rittar bisa dilihat di instagramnya ya. Link-nya ada di atas.

Mengabadikan momen ketika anak kita masih bayi banget ternyata perlu lho, soalnya bayi cepet banget gedenya. Buat kenang-kenangan. Sebenarnya foto sendiri di rumah juga udah bisa banget kok dengan mengalokasikan waktu sebentar, memanfaatkan properti yang ada dan kemudian tinggal cari pencahayaan yang bagus. Poinnya ada foto bayi kita yang masih newborn banget, pakai kamera smartphone pun oke kalau lightingnya bagus. Teman-teman yang sudah punya anak apakah foto newborn juga? Sendiri aja di rumah atau di studio? Dicetak nggak foto bayinya? 

Nb. Untuk teman-teman yang sedang menanti buah hati, semoga segera mendapat rejeki di waktu yang tepat ya.

You Might Also Like

20 komentar

  1. Hasil fotonya ketje badai semuaaaa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mba bagus-bagus, ada pose ajaib yang nggak aku post, hehe.

      Delete
    2. Mba Tuteh, kok aku gabisa komen di blog Mba ya? Kolom komennya nggak muncul untuk yg blogpacker.

      Delete
  2. ya ampun Nia... lucu banget ih si Kai ya...
    fotonya cakep2 .., aku suka juga main di IGnya mbak Rittar.. gemes sama bayi2 imut ini..
    alhamdulillah ya bisa punya kesempatan difoto fotografer beken

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih Mba Monda, hihi. Iya alhamdulillah dapat kesempatan foto newborn sama Mba Rittar :D

      Delete
  3. Waah rejeki nomplok ya kai. bisa putu2 sm fotografer beken....
    moto2in bayi newborn emang penting deh yaa, buat kenang2an hehe...

    ReplyDelete
  4. aku pengen tapi gak sempet, haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha besok disempetin pas adeknya Kenza lahir :D

      Delete
  5. Fotonya bagus-bagus ya, dan lucu... jadi pengen dipoto begitu juga. Etapi, ini khusus buat newborn yak? :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaa pake bajuu Mas fotonya, nanti masok angin :D

      Delete
  6. Alhamdulillah ya Kai ^^ pernah liat anaknya temen foto di rumah. Yang motoin suami istri (sayang lupa namanya) tapi kayaknya ga newborn deh apa gimana daku juga lupa :))

    Emang sih, foto atau video tuh pengingat memori banget. Udah jaman gede gini aja klo lihat poto atau pideo jaman kecil happy banget.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener lihat foto jaman kecil happy gitu ya. sayangnya foto jaman kecilku banyak yang ilang, aku yang ngilangin, haha.

      Delete
  7. Yaampun gemesh bgt yg foto 1,2, 6, mbullll

    Ternyata fotografer bayik emang ga bole sembarangan ya, catet...

    Musti tau teknik khusus karenabayi masi fragile bgt


    Selain jago ngehs
    Andle foto dan gaya bayi, kliatan jiwa keibuan jg ya mb rittarnya...hihi, trutama yg minumin asip pake cupfeeder, jd bikin bayi rileks juga klo uda kenyang y


    Btw knp ya bpk bpk nya pada gondrong mua, suamiku jg ni, tiap kali lahiran ngidam ngegondrongin rambut juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya musti ati2 pilih fotografer newborn, hehe. Nah itu dia gatau kenapa sejak nikah gamau potong rambut tuh suamiku. Akhirnya sekarang udah rapih cepak lagi :D

      Delete
  8. mbak ritta keren juga ya promosi secara softsellingnya.
    Nyari bayi utk difoto secara gratis, tapi beliau dibayar sama orang yang lagi kursus, dan bonusnya lagi: ortu bayi yang difoto itu pasti bakalan promosi karena hasil fotonya bagoesss.. hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha iya bener Mba, secara sukarela kayak aku pasti cerita2 karena seneng anaknya punya foto newborn bagus :D

      Delete
  9. aaakk lucuk bangeett mbaa hasilnya.
    aku waktu lahiran kemaren juga pengen banget foto-foto begini. tapi sayang nya gak jadi.
    gak tau tempat foto2 bayi newborn gitu dimana.

    mba rittar studio nya di daerah mana mba?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di Bintaro Sektor 1 Mba untuk lokasi foto Kai kemarin. Kalau yang komersil aku kurang tau beda apa enggak. Bisa dikontak via IG atau facebook aja Mba, biasanya bales kok Mba Rittarnya :D

      Delete
  10. Lucuuu banget MasyaAllah... Emang perlu banget ya kenang-kenangan berupa foto masa kecil yang nantinya dapat diperlihatkan kepada anak ketika dewasa. Jadi lebih bersyukur dan menghargai hidup...

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung, silakan tinggalkan komentar.
Love, Nia :)

Like us on Facebook

Instagram