Itinerary Weekend at Kuala Lumpur

08:40

Entah sudah ke berapa kali saya ke Kuala Lumpur, lupa...
Bukan menyombongkan diri sering ke luar negeri, justru miris karena minimnya pilihan saya, mau pulang dua kali pesawat untuk sekali jalan atau ke luar negeri dengan tiket promo? hahaha, jadilah saya sering ke KL, biasanya sekedar transit tapi nyempetin nonton atau belanja (yang beenr2 perlu doang, palingan UNIQLO) di KLCC. Sangar ya nonton aja ke KL.. Hahahaa.. Fyi, tiket termurah saya ke KL Rp 48 ribu PP, hahahaa

Pertama ke KL waktu keliling 3 negara di November 2011, dari Penang saya ke KL, jadinya lebih betah di Penang yang sepi, tapi saya juga suka KL sih, ada LRT yang efisien banget buat kemana-mana. Waktu itu saya sempet kebingungan nyari bus buat ke Batu Caves, jadi jalan berkali lipat karena bolak balik ga nemu busnya, hueheee alhasil ga naik tangga ketika di batu caves, kebetulan emang lagi direnovasi sih waktu itu, sayang yaaa :(

Sekarang ke Batu Caves udah ada monorail, asiknyaa, jadi kangen ke KL lagi kan. Semoga segera lah ya, amiin. (eh nabuung woy!! *plak*)

Kedua kali ke KL kayaknya waktu transit dari Macau, sampai KL sore, jalan2 dulu di KLCC kemudian ke bandara jam 1-an, trus bobok di bandara. Kapan lagi ya? Kayaknya sempet lagi sih waktu transit entah dari mana, atau emang segitu doang, haha lupa.

Karena membuat itinerary untuk teman saya yang mau ke KL, saya jadi tau dulu saya belum sharing di KL ngapain aja, kemana aja dan nginep di mana.

Jadilah saya kepengen nulis sekarang. Ini saya rancang kira-kira jumat malam sampai LCCT dan minggu siangnya ke LCCT lagi. Nginepnya saya rancang sama dengan saya dulu di Fernloft Hostel Pasar Seni (fyi, pasar seni sering disebut Central Market juga).

Kenapa saya nginep di Fernloft? Karena dapat free vouche nginep di dorm Fernloft KL setelah nginep di Fernloft Singapore yang di Little India, voucher gratisnya saya upgrade jadi private room, mayaan. Lokasinya deket banget sama LRT Pasar Seni, jadi guampang mau kemana aja, cuma 3 menitan ke KL Sentral.

Day1
-Landing at night
-Keluar dari imigrasi langsung naik skybus(9RM) atau aero bus(8RM)
  Saya nggak milih KLIA Ekspress (KLIA transit to LCCt ya yang lewat di LCCT) untuk berangkat, karena kalau bus ada terus setiap saat, kalau kereta ke stasiun dulu saya nggak terlalu ngerti), kalau naik kereta dari LCCT naik bus persiaran ke Stasiun Salak Tinggi dulu.
-Check in dulu, dari KL Sentral naik LRT ke Pasar Seni, deket banget ke hostel
-Jalan2 di Pasar Seni dan China Town Market
-Istirahat

Day2
-Jam 8 atau 9 start jalan ke KL Sentral, bisa jalan kaki sembari menikmati pagi atau naik LRT lagi
-di KL Sentral naik Monorail ke Batu Caves (lama perjalanan satu jam)
-di Batu Caves 3-4 jam saja kalau naik2 tangganya
-Balik ke KL Central, naik LRT ke KLCC
-di KLCC makan siang, jalan2 window shopping dan liat2 tamannya yang kece dan sejuuk
-Kalau mau jalan aja ke KL Tower
-Kalau saya lebih milih ke Bukit Bintang, apalagi ada fasilitas khusus untuk jalan kaki dari KLCC ke Bukit Bintang (Katanya sih mirip Orchardnya Singapore)
-Jalan2 window shopping atau pepotoan menikmati suasana di Bukit Bintang
-Kalau malam ke Alor Street kulineran
-Pulangnya setau saya dari Bukit Bintang lagi buat naik LRT balik ke Hostel

Last Day (Sunday)
 Pagi menikmati suasana aja, jangan jalan jauh, deket2 aja, kalau bisa jam 9 udah ke KL Sentral, atau jam 10 paling lambat udah di sana, meuju bandara, soalnya kalau mepet2 di penerbangan internasional ngerii, apalagi kita WNA, better prepare luangkan waktu lebih, toh bisa jalan2 di bandara atatu ngobrol dengan orang asing.
Akomodasinya bisa nih nyobain KLIA transit to LCCT atau bus juga nyaman kok.

Semoga bermanfaat yaa, kalau ada waktu lebih sempetin ke Genting Highland deh :D
Foto menyusul, hardisk yang ada foto2 jalan ke KL dulu ketinggal entah di mana :p





You Might Also Like

0 comments

Terima kasih sudah berkunjung, silakan tinggalkan komentar.
Love, Nia :)