Specialty Coffee Place in Hongkong: The Cupping Room

12:04

Assalamualaikum. Halo, selamat siang. Hari Jumat gini enaknya posting yang ringan-ringan aja ya. Jadi setelah tau apa itu specialty coffee, saya mulai suka menelusuri dan mencicipi tempat-tempat yang punya sertifikasi tersebut. Ngopi buat saya nggak murah, jadi menyengajakan untuk nyari tempat yang bisa mengeluarkan cita rasa asli dari biji kopi yang mereka seduh. Beda tempatnya bertumbuh dan menyeduh bakalan beda rasa kopinya.
Paling seru tuh nyobain tempat yang punya label specialty coffee pas lagi jalan-jalan ke luar negeri. Meski kopi di Indonesia banyak yang enak dan nggak ada tandingan, tetep penasaran gimana rasa racikan cafe dengan specialty coffee di luar negeri. Nah pas ke Hongkong lalu kami ke The Cupping Room naik Tram Ding Ding sehabis makan dari Wai Kee Roasted Duck yang enak banget itu. Turunnya di Swatow Street. The Cupping Room Wan Chai tempatnya agak masuk dikit dari jalan raya yang dilewati tram. Tapi jelas kok dari jalan gede gitu nggak jauh.
Untuk kondisi interiornya nggak terlalu luas. Jadi bisa cocok atau nggak cocok untuk menyepi lama. Kalau misalnya lagi nggak rame, asik banget berlama-lama di sini karena suasananya nyaman dan relatif sepi. Kalau pas penuh, nggak enak sama pelanggan lain. Jadi biar gantian, sesudah menyesap kopi pesanan ya beranjaklah dari situ.

The Cupping Room ini sangat terkenal karena punya sertifikasi specialty coffee nomor dua di dunia pada 2017. Saya direkomendasikan ke sini sama pemilik Kios Kopi Kita, tempat ngopi yang nyaman di Gedung B Kantor Pusat DJP di Gatot Subroto yang sebelum hamil hampir tiap hari saya kunjungi.

Our Order at The Cupping Room Hongkong

Saya pesan House Blend (White) Mini 3OZ Cortado karena penasaran belum pernah nyoba cortado. Cup nya kecil yah, tapi pas buat saya yang sedang cukup kenyang. Rasanya nggak mengecewakan.  Mau deskripsiin kok susah ya. Haha. Ini manisnya pas meksi nggak pakai gula, nggak ada after taste yang pahit.
Sementara suami pesan iced coffee yang nggak mengecewakan juga. Kenapa penting enak apa enggaknya, karena mereka brandingnya dengan label specialty coffee, bayangannya kopinya bakalan enak banget. Baru minggu lalu suami nyoba salah satu single origin coffee di tempat ngopi terkemuka di Jakarta sini enak sih wanginya sama pas diseruput, tapi after tastenya pahit. Gatau apa karena bikinnya pakai french press kah? Biasanya untuk jenis kopi yang dia pesan itu after tastenya manis-manis dikit ada asamnya. Nah yang di The Cupping Room keduanya oke. Ya namanya baru juara dua dunia gitu kan, hehe. Padahal baristanya masih muda-muda banget. Jadi emang layak dijajal nih tempat ngopi satu ini.
Kami cuma nyoba dua menu itu aja, nggak nyoba makanannya karena mau hemat dan masih kenyang juga sih. Sama khawatir kehalalannya, hehe.

Kemarin saya sempat cerita yang di %Arabica itu agak sungkan foto tapi cuek aja yah. Nah di sini pas saya foto-foto ada customer yang nutupin mukanya melulu. Nggak tau deh dia artis apa nggak mau masuk frame. Yang jelas nggak ada niatan ngefoto dia, kalaupun masuk frame rencananya mau saya blurin seperti yang saya post ini.

Pas duduk sayangnya tempat yang kosong di deket customer yang itu. Tiap saya mau ngefoto kopi, dia nutup muka mulu. Mau foto diri jadi nggak enak juga. Haduh ngepasi ketemu orang yang kontra banget sama kebutuhan satu sama lain nih (dia butuh privasi kali ya, saya butuh foto padahal bukan foto dia). Tapi saya tetep ngefoto interior yang ngenain mereka nih, haha. Ini karena saya pikir belum tentu kami balik ke sini dalam waktu dekat. Setelah itu saya masukkan kamera ke dalam tas, si orang sebelah nggak nutupin mukanya lagi. Akhirnya setelah rileks, badan kembali segar di dalam ruangan ber-AC dan kopi tandas, kami pergi duluan dibanding cutomer yang nutupin mukanya itu.
Pengen nyobain tempat lain yang punya sertifikasi specialty coffee lagi tapi akhirnya kami memilih jalan-jalan random aja menikmati suasana dan nyobain makanan yang halal. Postingan saya tentang tempat-tempat makan halal di Hongkong yang enak ada di sini yah, silakan di klik jika memerlukan infonya.

Lokasi: 32 Swatow St, Wan Chai, Hong Kong

You Might Also Like

12 komentar

  1. Aku baru tau ada makna khusus dengan kata2: "specialty", sebelumnya cuman baca selewat aja.
    Aku pribadi skrg lagi suka sama hot/iced americano gara-gara suami kalau ngajakin ke tempat ngopi pesennya itu muluk. kan jadi ketularan yak... *lha curcol gue :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha emang selera pasangan gampang nular ya Mba. Btw kalau pesan americano kesannya mature :D

      Delete
  2. Susahnya di negara-negara maju kayak gitu, mbak. Mereka strict banget sama privasi. Coba bandingin sama negara-negara berkembang di Asia Tenggara. Budayanya nggak sekolektif kita.

    Ngafe saat traveling di luar negeri ini pengalaman baru yang tetep layak dicoba karena pasti tetep memberikan pengalaman dengan kearifan lokal.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha susah foto2 jadinya. Betul, lumayan ngerasain pengalaman baru, dari cara komunikasi sampai ke bandingin rasa :)

      Delete
  3. Di Hongkong masih susah kah mbak, buat nyari makanan halal? Pernah ngalamin juga itu yang masalah orang nggak mau masuk ke frame kita. Ya walaupun tujuan kita bukan buat nge-shoot dia, tapi kalau orangnya agak keganggu, kitanya jadi sungkan juga kalau mau moto-moto :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak terlalu susah kok, aku pernah post di link yang aku referensiin itu. Lumayan banyak tempat halal atau makanan instan yang ada sertifikasi halalnya. Nah soal foto ini emang ribet ya, haha

      Delete
  4. Kalo ketemu kejadian macam itu (orang lain ga nyaman dengan kita yang bawa kamera) rasanya serba salah ya mbak. Padahal kita pengen moto aja bukan moto orangnya, tapi seringnya saya jadi salah tingkah sendiri. Mungkin budayanya beda ya...

    Btw pengen juga sebenernya ngopi ngopi macam itu tapi gatau kenapa kok suka degdegan setelah minum kopi huhu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener jadi serba salah, biasanya kalau misal foto di jalanan di negara orang malah kadang mereka nimbrung ke foto padahal nggak moto orang tapi moto pemandangan misalnya, hehe.

      Kalau deg2an pas pesen kopi tanya dulu Mba kopinya robusta apa arabika, kalau robusta jangan. soalnya rawan deg2an :)

      Delete
  5. kalau udah minum kopi harusnya langsung pergi.. tapi kalau di Jakarta, seringnya berlama2 padahal tempatnya kecil dan ngga nambah pesanan pulak hahahaha. Untuk urusan kopinya krn aku ngga ngerti jadi gada komen, cukup tau aja XD tapi yg tamu nutupin muka, mungkin emang karena dia ga pengen difoto aja kali ya hihihi, ekayaknya kl ada foto orang di frame kita mending diblur aja biar aman :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener Mba kalau nggak kenal atau pelanggan lain di tempat makan mending diblur daripada kena tuntut ya, serem. Kalau di Jakarta kebanyakan tempat ngopinya gede2 sih ya, sekalian buat numpang kerja biasanya ngafenya :D

      Delete
  6. wkwkwkwkkw jadi penasaran deh aku itu artis apa bukan

    The Cupping Room ini sangat terkenal karena punya sertifikasi specialty coffee nomor dua di dunia pada 2017 >> btw ini mantabb ya kewl! Sayang aku gadoyan kopi wkwkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nyari yang didoyanin aja Faa. Haha. Iya nih mayan nyobain tempat kopi tenar :D

      Aku juga curiga apa mereka ada sesuatu, hahahaa. Bisa jd artis tapi kita kan gatau y :p

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung, silakan tinggalkan komentar.
Love, Nia :)

Like us on Facebook

Instagram